Ekspor Melandai, Hal Ini yang Harus Jadi Perhatian

Ekspor Melandai, Hal Ini yang Harus Jadi Perhatian

Ekspor Melandai, Hal Ini yang Harus Jadi Perhatian
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Kinerja ekspor dalam negeri cenderung melandai. Merujuk catatan Badan Pusat Statistik (BPS), kinerja ekspor Indonesia per Oktober 2022 tumbuh 12,30% atau melambat ketimbang periode yang sama 2021 yang mampu tumbuh 53,80%.

Ekonom Senior Institute for Development of Economics and Finance (Indef), M Nawir Messi mengungkapkan, penurunan ini harus menjadi perhatian bersama. Karena, sejak Mei hingga Oktober 2022 tren pertumbuhan ekspor terus melandai.

“Saya ingin kita agak waspada, karena sejak April-Mei sebenarnya perkembangan ekspor itu cenderung semakin menurun atau melandai. Memang kalau kita melihat atau dibandingkan secara bulanan setiap tahun itu ada kecenderungan penurunan pada pertengahan tahun dan biasanya akan meningkat lagi,” ujarnya dalam acara Indef School of Political Economy (ISPE), yang digelar di kantornya, di Jakarta, Rabu, 14 Desember 2022.

Nawir berharap, penurunan ini bukan sebagai pertanda dari semakin kencangnya pengaruh global ke dalam kinerja pendanaan internasional di dalam negeri. “Penurunan ini mudah-mudahan bukan pertanda dari semakin masuknya pengaruh global ke dalam kinerja pendanaan internasional kita,” terangnya.

Lebih lanjut, Nawir menjelaskan bahwa ada dua hal yang menyebabkan kinerja ekspor tidak berlari kencang dan harus menjadi perhatian bersama. Pertama, terkait persoalan current account deficit atau neraca transaksi berjalan. Di mana permasalahan yang timbul disebabkan dari struktur ekspor yang sangat sensitif terhadap kondisi global.

“Kedua, ekspor itu banyak yang bilang bahwa ekspor itu bawa barang ke Eropa, Amerika, Jepang, duitnya mampir ke Singapura dan itu sangat banyak yang menyebabkan catatan ekspor itu tidak bisa mendukung neraca transaksi berjalan, padahal pasar selalu menjadikan kondisi current account deficit itu selalu jadi acuan di dalam transaksi-transaksi finansial,” tegas Nawir. (*) Bagus Kasanjanu

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]