Dukung Pembangunan Industri Hijau, IFC Gelontorkan US$100 Juta ke SSIA

Dukung Pembangunan Industri Hijau, IFC Gelontorkan US$100 Juta ke SSIA

Dukung Pembangunan Industri Hijau, IFC Gelontorkan US$100 Juta ke SSIA
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Bali – International Finance Corporation (IFC) telah memberikan pinjaman senilai US$100 juta kepada PT Surya Semesta Internusa Tbk (SSIA) yang akan digunakan untuk pembangunan yang bersifat ramah lingkungan diarea seluas 2,000 hektar di Subang, Jawa Barat sebagai lokasi wilayah industri hijau.

Berlokasi di sepanjang jalan tol Trans Jawa, wilayah industri Subang akan menyediakan infrastruktur modern untuk pabrik-pabrik domestik maupun internasional. Lokasi ini dipilih secara strategis agar dapat mengakses Bandara Kertajati yang baru dibuka dan Pelabuhan Patimban yang tengah dibangun sebagai proyek strategi nasional.

Presiden Direktur SSIA, Johannes Suriadjaja mengatakan, dengan adanya pinjaman dari IFC, perseroan percaya akan menciptakan pasar dan membuka peluang masa depan yang lebih besar bagi proyek industri di Subang. Adanya potensi tersebut, diperkirakan dalam pembangungan ini akan menyediakan lebih dari 34,000 pekerjaan.

“Kami sangat senang bermitra dengan IFC untuk pembangunan wilayah industri Subang yang baru,” ujar Johannes seperti dikutip dari keterangan IFC di Bali, Jumat, 3 Agustus 2018.

Selain menyediakan pendanaan jangka panjang, pihaknya juga percaya, kerja sama dengan IFC akan membantu menyiapkan standar hijau berkelanjutan yang baru bagi sektor ini melalui penggunaan teknologi terkini, dan mendorong pengembang wilayah industri lainnya untuk mengikuti jalur yang sama.

Baca juga: IFC: Peluang Investasi Hijau di RI Bisa Sentuh US$274 Miliar

Subang City of Industry diproyeksikan sebagai model area industri di masa depan dengan menjadikan wilayah dengan industri pintar dan berkelanjutan (smart and sustainable) pertama bagi pelanggan dan masyarakat di Indonesia. Fitur penting wilayah Subang yang baru adalah fitur inovasi hijaunya, seperti transportasi listrik, panel surya dan teknologi efisiensi air dan tenaga.

Inovasi ini akan menjadikan wilayah industri pertama yang mempromosikan standar gedung hijau dari IFC, dimana SSIA dan pabrik-pabrik penyewanya berusaha mencapai setidaknya penghematan setidaknya 20 persen untuk daya, air dan material dibanding pembangunan yang serupa lainnya.

Di tempat yang sama, Presiden Direktur IFC, Philippe Le Houérou menambahkan, selain mendukung proyek industri hijau di Subang, pihaknya juga akan mendorong investasi di sektor pariwisata Indonesia. Hal ini bertujuan untuk ikut berpartisipasi dalam program kerja pemerintah yakni mempercepat pembangunan pariwisata di Indonesia.

Dia menilai, sektor pariwisata menawarkan peluang yang luar biasa untuk pertumbuhan Indonesia di masa depan. Agar Indonesia dapat merealisasikan seluruh potensinya, pembangunan pariwisata harus terus berkembang di luar Bali ke tujuan wisata lainnya. Hal ini tujuan penting perencanaan pariwisata nasional pemerintah Indonesia, yang didukung oleh IFC.

“Dengan mendorong investasi di proyek-proyek pariwisata terutama di lokasi yang belum sepenuhnya berkembang dan dengan cara yang ramah lingkungan serta berkelanjutan,” ucapnya. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]