Diberhentikan di Tengah Jalan, Mantan Dirut Bank NTT Gugat 33 Pemegang Saham

Diberhentikan di Tengah Jalan, Mantan Dirut Bank NTT Gugat 33 Pemegang Saham

Diberhentikan di Tengah Jalan, Mantan Dirut Bank NTT Gugat 33 Pemegang Saham
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Viktor Bungtilu Laiskodat, Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) dan para bupati/walikota se-NTT selaku pemegang saham Bank NTT serta para pemilik saham serie B menghadapi gugatan perdata (Perbuatan Melawan Hukum) dari mantan Direktur Utama (Dirut) Bank NTT, Izhak Eduard.

Dilansir dari situs Pengadilan Negeri (PN) Kelas I Kupang, jadwal sidang perdana dengan Nomor Perkara 309/Pdt.G/2022/PN tersebut dilaksanakan hari ini, Rabu 4 Januari 2023.

Berdasarkan dokumen yang diterima Infobank, Izhak Eduard menggugat 33 pemegang saham, termasuk 23 kepala daerah senilai Rp64,6 miliar karena dirinya diberhentikan secara tidak hormat sebagai Dirut Bank NTT — sebelum masa tugasnya berakhir, tanpa prosedur dan alasan yang sah. Nilai gugatan itu disebutnya sebagai kerugian yang terdiri atas kerugian material sekitar Rp9 miliar dan sekitar Rp55 miliar adalah kerugian immaterial.

Izhak dicopot dari posisi Dirut Bank NTT pada Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) 6 Mei 2020 atau hanya 10 bulan sejak diangkat pada 11 Juni 2019. Masa baktinya sebagai Dirut Bank NTT sedianya berakhir pada 10 Juni 2023.

Dalam gugatannya Izhak juga meminta Hakim PN Kupang menyatakan demi hukum Akta Berita Acara RUPS LB Bank NTT Nọmor: 18 tanggal 06 Mei 2020, dibatalkan demi hukum dengan segala akibat hukumnya.

Salah satu poin yang dipermasalahkan Izhak adalah adanya pencemaran nama baik akibat pemberitaan di sejumlah media terkait pernyataan Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat yang mengatakan bahwa dirinya diberhentikan sebagai Dirut Bank NTT lantaran tidak dapat memenuhi target laba Rp500 miliar untuk tahun buku 2019 yang ditetapkan pemegang saham.

Padahal, kata dia, tidak ada satupun dokumen yang menunjukkan target laba Rp500 miliar untuk tahun buku 2019. Begitu juga pada RUPSLB Bank NTT 6 Mei 2020 yang menurut Izhak tidak ada satupun pernyataan bahwa dirinya tidak memenuhi target pada tahun buku 2019 sebesar Rp500 miliar.

“Oleh karena itu, pernyataan tergugat – I yang menyatakan penggugat tidak dapat mencapai target tahun buku 2019 adalah pernyataan yang tidak didasarkan pada fakta dan dokumen yang ada, telah merugikan, mencemarkan nama baik, menimbulkan rasa malu, merendahkan martabat dan menjadi buruk nama penggugat di kalangan publik atas pemberitaan yang viral di berbagi media cetak, media elektronik, media online dan media sosial,” demikian bunyi dokumen tersebut, dikutip Rabu, 4 Januari 2023.

Pada umumnya keputusan pemberhentian pengurus sebuah perusahaan, termasuk direksi adalah hak pemilik melalui pemegang saham. Direksi juga dapat diberhentikan kapan saja jika tidak lagi memenuhi persyaratan atau alasan lain menurut penilaian RUPS.

Sebagai Informasi, pemberhentian direksi dapat dilakukan sewaktu-waktu berdasarkan keputusan RUPS. Hal ini tertuang dalam pasal 105 UU No.40 tahun 2007 tentang UU Perseroan Terbatas (PT). Namun, di lain sisi, pihak yang diberhentikan juga diberikan kesempatan untuk membela diri maupun menggugat hasil RUPS. Pemberian kesempatan untuk membela diri dalam RUPS memiliki sifat imperatif atau hukum memaksa. Hal ini tercantum pada pasal 105 ayat 3 UUPT.

Saat ini, Bank NTT dipimpin oleh Harry Alexander Riwu Kaho sebagai direktur utama sejak 22 Oktober 2020. Per September 2022, Bank NTT mencatatkan penyaluran kredit Rp11,56 triliun atau meningkat 3,39% (year on year/yoy). Dari sisi dana pihak ketiga (DPK) juga tumbuh 3,58% (yoy) menjadi Rp13,55 triliun. Bank NTT membukukan total aset Rp17,12 triliun, naik 0,41% (yoy). Sementara, laba bersih Bank NTT hingga sembilan bulan pertama tahun 2022, tercatat Rp170,41 miliar. (*) Dicky F. Maulana

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]