OJK; Mendorong Ekonomi Kreatif

OJK; Mendorong Ekonomi Kreatif

Selama ini akses keuangan dinilai menjadi kendala bagi ekonomi kreatif. Ria martati.

Jakarta– Kontribusi industri ekonomi kreatif yang besar terhadap pertumbuhan ekonomi nasional harus terus didorong. Salah satunya adalah dengan membuka akses pembiayaan bagi industri ekonomi kreatif. Oleh karena itu menurutnya OJK menyambut baik penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara  Asosiasi Perusahaan Penjaminan Indonesia (Asippindo) bersama Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) dan Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia tentang penjaminan pembiayaan berorientasi ekspor, ekonomi kreatif dan Usaha Mikro Kecil Menengah Koperasi (UMKMK).

“Saya meyakini keterbukaan akses keuangan yang dimotori perusahaan pembiayaan, logika saya minat untuk pembiayaan makin besar karena keterlibatan perusahaan penjaminan,” kata Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman D Hadad Senin 28 September 2015

Muliaman juga mengatakan, dalam waktu dekat, OJK juga akan melakukan revitalisasi industri modal ventura untuk mendorong pengusaha pemula (start up) yang kebanyakan adalah pengusaha di sektor ekonomi kreatif.

Kontribusi industri kreatif menduduki peringkat keenam penyumbang PDB nasional dengan rata-rata hampir 8% dari PDB (tahun 2010-2013). Industri ini juga menyumbang hampir 10% ekspor nasional (Data BPS dan Kemenparekraf (2002-2010).

One Response to "OJK; Mendorong Ekonomi Kreatif"

  1. Dave   27/10/2015 at 22:07

    Saat ini tidak ada yang bisa menggoreng pasar forex degnan mudah, meski dia itu Warren Buffet ataupun Bill Gates sekalipun digabung jadi 1 tidak akan bisa menggoreng pasar dan mengendalikan harga (BEDA degnan Saham ya). karena saat ini pasar forex itu perputarannya lebih dari $4 Trilyun / hari loh dan tidak ada yang punya duit sebanyak itu hehe..tidak ada permainan mafia disini Pak kalau di pasar yang asli, kecuali kalau di broker bandar yang bisa mempermainkan eksekusi ordernya.Memang yang mempengaruhi pasar itu banyak, tapi sebagian besar adalah pengaruh dari fundamental / berita. Coba saja diperhatikandan satu lagi yang paling penting itu adalah APAPUN ANALISANYA maka kalau tidak ada Risk Management yang benar maka hasilnya akan 0.yang terpenting di dalam bertrading itu sebenarnya adalah Risk Management (Money Management) loh

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.