Keputusan Kasus Ahok Beri Sentimen ke Rupiah

Keputusan Kasus Ahok Beri Sentimen ke Rupiah

Jakarta¬†— Nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan hari ini (16/11) diperkirakan berpeluang mengoreksi depresiasinya, sejalan dengan kondisi tekanan dari eksternal yang terjaga.

Analis PT Samuel Sekuritas Indonesia, Rangga Cipta dalam risetnya, Jakarta, Rabu, 16 November 2016 mengatakan, pada perdagangan sebelumnya, laju rupiah bergerak stabil di kisaran Rp13.300 per US dollar, walaupun beberapa kurs di Asia sudah mulai menguat.

Baca juga: Batasi Pelemahan Rupiah, BI Diminta Intervensi Pasar

“Rupiah berpeluang mengoreksi depresiasinya hari ini, secara umum tekanan eksternal terjaga,” ujarnya.

Dia mengungkapkan, kondisi dalam negeri juga memberikan sentimen kepada laju rupiah. Salah satunya terkait dengan keputusan ditetapkannya Gubernur DKI Jakarta (nonaktif) Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok sebagai tersangka dalam kasus penistaan agama.

“Fokus juga tertuju pada keputusan gelar perkara kasus Ahok pada hari ini,” ucap Rangga.

Baca juga: Pelemahan Rupiah Akibat Kebijakan Trump Hanya Temporer

Sebagai informasi, penetapan status tersangka terkait pernyataan Ahok tentang surat Al Maidah 51 di Kepulauan Seribu pada 27 September 2016 di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu. Polri meningkatkan kasus tersebut dari penyelidikan ke penyidikan.

Ahok juga dicegah bepergian ke luar negeri. Kesimpulan tersebut diperoleh setelah Bareskrim melakukan gelar perkara. Polri juga telah memeriksa 29 saksi dan 39 ahli. (*)

 

 

Editor: Paulus Yoga

181 total views, 1 views today

One Response to "Keputusan Kasus Ahok Beri Sentimen ke Rupiah"

  1. Pingback: Sentimen Ahok Mereda, Rupiah Berpeluang Menguat | Infobanknews

Leave a Reply

Your email address will not be published.