Calon Gubernur BI Sebut, Pemulihan Ekonomi Terus Berlangsung

Calon Gubernur BI Sebut, Pemulihan Ekonomi Terus Berlangsung

Jakarta – Perry Warjiyo menjalani uji kepatutan dan kelayakan (fit and proper test) calon Gubernur Bank Indonesia (BI) di hadapan Komisi XI DPR RI, hari ini (28/3). Dalam paparannya, Perry menyebutkan, pemulihan perekonomian Indonesia terus berlangsung. Hal ini terindikasi dari pertumbuhan ekonomi yang terus meningkat dari tahun ke tahun.

“Sejak pertengahan tahun 2015, pemulihan ekonomi Indonesia terus berlangsung,” ujar Perry saat fit and proper test yang mengusung tema Memajukan Perekonomian Nasional, Menjaga Stabilitas, Mendorong Pertumbuhan, di Komisi XI, Jakarta, Rabu, 28 Maret 2018.

Pada tahun 2017 lalu, pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 5,07 persen. Sementara itu, pada tahun 2018 ini, pertumbuhan ekonomi Indonesia diprediksi berkisar antara 5,1 hingga 5,5 persen. Meski demikian, kata dia, BI memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia berkisar 5,2-5,3 persen di tahun ini.

Di sisi lain, tambah dia, perbaikan perekonomian juga terlihat di berbagai daerah di Tanah Air. “Wilayah Sumatera mengalami perbaikan (dengan pertumbuhan ekonomi) 4,3 persen di tahun 2017, Kawasan Timur Indonesia 5,1 persen, dan Jawa 5,6 persen,” ucap Perry.

Baca juga: Perry Warjiyo, Calon Gubernur BI dari Keluarga Petani

Menurutnya, pemulihan ekonomi Indonesia didorong oleh stimulus kebijakan fiskal, ekspor, dan investasi. Selain itu, stabilitas makroekonomi pun terjaga, di mana inflasi mencapai 3,1 persen. BI memperkirakan inflasi pada tahun ini dan tahun 2019 mendatang mencapai 3,5 persen. Defisit transaksi berjalan pun cukup terkendali dan berada di batas aman.

“Defisit transaksi berjalan diperkirakan 2,5 persen pada tahun ini dan tahun depan,” papar Perry.

Cadangan devisa pun tercatat mencapai kisaran US$128 miliar. Angka tersebut, tambah Perry, cukup untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupiah. Dari sisi stabilitas sistem keuangan pun dalam kondisi yang baik. Rasio kecukupan modal (capital adequacy ratio/CAR) perbankan cukup tinggi dan terjadi perbaikan pada keuangan korporasi.

“Tantangannya adalah mendorong pertumbuhan kredit yang masih rendah. Di sini penting bagaimana perang BI berkoordinasi dengan pemerintah,” tutup Perry.¬†(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.