UOB: Indonesia Masih Bisa Bertahan Di Tengah Ancaman Resesi

UOB: Indonesia Masih Bisa Bertahan Di Tengah Ancaman Resesi

UOB: Indonesia Masih Bisa Bertahan Di Tengah Ancaman Resesi
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – UOB Economist, Enrico Tanuwidjaja yakin Indonesia masih bisa bertahan di tengah ancaman resesi berkat upaya pemerintah yang gencar mendorong sektor infrastruktur. Menurutnya, yang menjadi kekhawatiran adalah ketika bunga naik kemudian permintaan menurun yang akan membuat geliat perusahaan akan melambat. Kalau melambat, kemungkinan untuk pemberdayaan tenaga kerja akan relatif berkurang.

“Tapi kalau saya lihat di Indonesia, pemerintah terus mendorong infrastruktur. Satu proyek infrastruktur yang dikerjakan kita bisa lihat multiplier effect dan juga orang-orang yang dipekerjakan. Dan continue investment itu jalan. Jadi saya pikir Indonesia to some extend, walaupun mungkin ada sektor-sektor yang terkontraksi tetapi masih ada sektor lain yang booming yang menyerap,” katanya, di Jakarta, Kamis, 29 September 2022.

Dampak dari inflasi, lanjut Enrico, biasanya menyasar lapisan menengah bawah. Oleh karena itu, ruang gerak pemerintah harus difokuskan untuk memberikan bantalan bagi kaum menengah ke bawah.

“Apabila bisa di maintain dengan baik (segmen menengah bawah), menurut saya ruang fiskalnya meski terbatas tapi masih bisa. Tapi di sini kuncinya metode dan penyalurannya seperti apa. Satu fakta itu inflasi naik, yang artinya bahan-bahan makanan pokok bagi menengah bawah akan meningkat. Buffer ini yang harus diberikan,” ujarnya.

Di sisi yang bersamaan, perlunya juga upaya dalam menjaga kegiatan ekonomi agar tidak tertutup lagi, karena kita memiliki sektor informal yang tinggi. Menurutnya, hal ini yang harus dijaga agar momentum tetap berjalan sehingga mereka tetap punya income.

“Jadi, menurut saya targetnya masih achievable tapi management-nya lebih susa. Tapi perlu diingat, kita dua tahun ini tren surplus, kalau pemerintah bisa hati-hati belanjanya itu menurut saya bagus, prudent, itu bisa kita berikan kepada kawan-kawan yang terdampak inflasi,” jelas Enrico. (*) Bagus Kasanjanu.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]