Tidak Akan Resesi, RI Hanya Akan Alami Turbulensi Ekonomi di 2023

Tidak Akan Resesi, RI Hanya Akan Alami Turbulensi Ekonomi di 2023

investor Asia Pasifik
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) menilai, kondisi ekonomi di tahun 2023 diperkirakan tidak akan mengalami resesi akibat tingginya ketidakpastian global.

“Ekonomi dunia diperkirakan mengalami resesi moderat pada tahun 2023, sementara Indonesia hanya akan menghadapi turbulensi ekonomi,” ujar Ekonom Senior INDEF, Fadhil Hasan dalam diskusi publik Catatan Ekonomi 2023, Kamis, 5 Januari 2023.

Selain itu, IMF memprediksi sepertiga negara di dunia akan mengalami resesi khususnya di negara-negara maju.

“Beberapa diantaranya adalah Amerika, Inggris dan saya rasa China juga di tahun 2023 akan mengalami resesi dari sekitar 5% pertumbuhannya menjadi 2,8%,” ungkapnya.

Namun Fadhil menyatakan, bahwa pihaknya tidak melihat Indonesia akan mengalami resesi hanya saja mengalami perlambatan. Hal ini tentu saja sudah dikonfirmasi oleh berbagai lembaga dunia seperti Bank Dunia dan IMF.

Dari sisi global, kenaikan harga pangan dan energi akan berlanjut pada tahun 2023 tapi tidak akan mengalami pelonjakan seperti 2022, akibat berlanjutnya perang Rusia dan Ukraina yang belum menunjukan tanda-tanda akan berakhir.

Fadhil pun menilai, dampak terhadap sektor pangan dan energi Indonesia secara umum akan meningkatkan inflasi pada level moderat dan memengaruhi daya beli masyarakat. Di sisi lain, masih akan memberikan dampak positif bagi ekspor produk pangan Indonesia.

Oleh karena itu, dibutuhkan kebijakan yang tepat untuk memitigasi dampak negatif serta mengoptimalkan manfaat dari kenaikan harga pangan dan energi dengan meningkatkan produksi di dalam negeri.

Selain itu, memberikan perlindungan bagi masyarakat rentan perlu terus dilanjutkan. Pemerintah pun harus mendorong perbaikan rantai pasok dari pangan dan energi dalam negeri.

“Terakhir, yang perlu dihindari adalah kebijakan yang akan mendistorsi pasar, misalnya pengaturan harga dan restriksi ekspor dan impor,” jelasnya. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]