Sektor Pertanian Terus Tunjukkan Peningkatan Ketahanan Pangan Nasional

Sektor Pertanian Terus Tunjukkan Peningkatan Ketahanan Pangan Nasional

Sektor Pertanian Terus Tunjukkan Peningkatan Ketahanan Pangan Nasional
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian melihat sektor pertanian menjadi sektor yang paling adaptif terhadap pandemi Covid-19. Namun, ketika sektor pertanian sudah terdampak Covid-19 proses pemulihannya pun lebih sulit dibandingkan sektor lain.

Asisten Deputi Pangan Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kemenko RI, Muhammad Saifulloh, mengatakan bahwa perkembangan ketahanan pangan di 2022 cukup baik, hal ini terlihat dari peningkatan posisi Indonesia pada indeks dan peringkat ketahanan pangan Indonesia dari peringkat 63 di 2021 menjadi posisi 69 di 2022 dari 113 negara.

“Tapi kalau kita lihat, perkembangan ketahanan pangan tahun 2022 didukung oleh daerah-daerah yang banyak melakukan inovasi dan terobosan di culture masyarakat,” ucap Saifulloh dalam Diskusi Publik oleh INDEF di Jakarta, 16 Desember 2022.

Kemudian berdasarkan data di tahun 2022, dua dari empat aspek memiliki skor yang cukup baik, yaitu aspek keterjangkauan (affordability) dengan skor 81,4 pada posisi ranking 44 dari 113 negara dan aspek ketersediaan (availability) memiliki skor 50,9 dengan rangking 84 dari 113 negara.

“Kualitas dan keamanan (quality and safety) juga skornya 56,2 ranking 78 dari 113 negara, ketahanan dan sumber daya alam atau natural resources dan resilience kita skornya 46,3 ranking 83 dari 113 negara,” imbuhnya.

Adapun, pada aspek affordability berkaitan dengan upaya pemerintah terkait dengan rantai pasok yang panjang, menunjukkan penurunan proporsi penduduk di bawah garis kemiskinan dan meningkatkan akses pangan masyarakat.

Lalu, aspek availability terkait dengan terjaganya pasokan atau stok pangan, yang meliputi stok dalam negeri maupun pengadaan dari luar negeri, dalam hal ini indikator yang dinilai baik adalah volatilitas produksi pertanian, kehilangan pangan, dan kecukupan supply.

Di sisi lain, untuk aspek quality dan safety berkaitan dengan kualitas dan keamanan standar nutrisi, pengawasan impor pangan, natural resources dan resilience terkait ketahanan sumber daya alam dan kemandirian pangan juga masih dinilai baik. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]