RI Masih Menarik Bagi Investor di Tengah Ancaman Resesi

RI Masih Menarik Bagi Investor di Tengah Ancaman Resesi

RI Masih Menarik Bagi Investor di Tengah Ancaman Resesi
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Direktur Treasury & International Banking Panji Irawan mengatakan, aliran modal asing kembali masuk ke dalam pasar obligasi Indonesia seiring dengan concern investor global yang mulai berubah dari tingkat inflasi ke tingkat pertumbuhan ekonomi global, terutama di Amerika Serikat (AS).

“Fokus yang mulai berubah tersebut berarti investor sudah dapat melihat level tertinggi suku bunga acuan global dan mulai melirik kembali portofolio di negara berkembang yang memiliki kinerja perekonomian yang baik di tengah ancaman resesi,” kata Panji dalam Macroeconomic Outlook Bank Mandiri, Selasa, 20 Desember 2022.

Tercatat, net buy investor asing mencapai IDR46,6 triliun dalam periode tersebut sehingga jika kita melihat kepemilikan asing di pasar obligasi, saat ini mencapai 14,7% atau lebih tinggi dibandingkan posisi awal November lalu yang mencapai 13,9%.

Panji melanjutkan, bahwa ia meyakini Indonesia memiliki berbagai indikator ekonomi makro dan sektor finansial yang baik. Sehingga, Indonesia masih menjadi salah satu tempat menarik untuk berinvestasi bagi investor global dan domestik.

“Kami meyakini potensi berbaliknya investor portofolio asing masih cukup besar ke depannya seiring dengan naiknya ekspektasi bahwa suku bunga acuan akan flat di pertengahan tahun depan dan kemudian kembali menurun di tahun 2024,” jelasnya.

Meskipun, tantangan ekonomi global masih sangat besar dan ketidakpastian semakin meningkat yang mengindikasikan perlambatan ekonomi, sehingga berpengaruh kepada kinerja ekspor, investasi dan bisnis di tanah air. Tetapi, menurut Panji Jika kita melihat cycle yang demikian pihaknya meyakini bahwa dunia bisnis dan perekonomian Indonesia memiliki peluang untuk tetap tumbuh lebih baik dibandingkan negara berkembang lainnya.

“OECD dan IMF memperkirakan bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia akan melandai ke 4,7% dan 5% tahun depan. Jika kita melihat cycle yang demikian kami meyakini bahwa dunia bisnis dan perekonomian Indonesia memiliki peluang untuk tetap tumbuh lebih baik dibandingkan negara berkembang lainnya,” pungkas Panji. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]