Porsi Pembiayaan UMKM Melalui Green Financing Bisa Capai 85%

Porsi Pembiayaan UMKM Melalui Green Financing Bisa Capai 85%

Porsi Pembiayaan UMKM Melalui Green Financing Bisa Capai 85%
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BRI) sebagai leading dalam penyaluran pembiayaan UMKM melihat adanya potensi perkembangan UMKM yang besar di Indonesia melalui green financing sebesar 85%. Namun, dari potensi tersebut terdapat beberapa peluang dan tantangan yang harus dihadapi.

Direktur Kepatuhan BRI, A. Solichin Lutfiyanto dalam Hybrid Forum Green UMKM Summit 2022 “Peran Perbankan dalam Mendukung Sektor Pertanian” yang digelar Infobank dan Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Tarumanegara, 27 Juni 2022 mengatakan, pihaknya akan terus fokus untuk mencapai potensi pembiayaan hijau tersebut. Dengan potensi yang besar itu, Bank BRI bersama dengan PNM membentuk ekosistem ultra mikro. Namun, dalam proses pengembangan sektor tersebut dibutuhkan kesiapan yang baik dari sisi SDM hingga infrastruktur.

“Tapi tentu tidak semua bank mempunyai kesiapan baik dari people dari jenis prosesnya tapi juga dari infrastrukturnya untuk masuk ke dalam sektor ini tentu kalau kita mau masuk ke dalam pembiayaan SME kita pasti butuh tenaga yang banyak, kita juga perlu digitalisasi karena dua hal yaitu nasabahnya besar sekali, sehingga digitalisasi untuk 2 hal, yaitu mitigasi risiko operasional dan overheat cost yang besar sekali,” ujar Solichin.

Ia menambahkan, jika berbicara terkait green financing di UMKM terdapat 2 hal yaitu, peluang dan tantangan. Dari sisi peluang, imbas dari adanya dua puncak krisis, ketegangan geopolitik dan pandemi Covid-19 memunculkan dua krisis utama yaitu energy dan pangan. Jika dari sektor pertanian dapat dikelola dengan baik dan juga didorong oleh isu-isu kesehatan organic akan menjadi peluang yang besar dari green financing.

Kemudian dari sisi tantangan adalah hampir semua stakeholder dari global, regional, hingga lokal standar ramai-ramai menyusun kebijakan terkait green financing tersebut. Oleh karena itu, kata dia, harus adanya sinergi antara pihak-pihak terkait agar tidak terjadi overlapping, sehingga ini menjadi hal penting karena nantinya kebijakan yang terjadi antar stakeholder akan saling menguatkan.

“Jadi ini poinnya pokoknya dari kami dari BRI Group adalah bagaimana kita bisa membalancing antara opportunity dan challenge ini, tapi kami dari BRI grup tetap melihat bahwa opportunitynya masih sangat besar terutama untuk teman-teman di industri perbankan yang memang membutuhkan dukungan untuk di pembiayaan,” ucap Solichin. (*) Khoirifa

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]