Perekonomian RI Masih Kuat di Tengah Ancaman Resesi, Ini Penopangnya

Perekonomian RI Masih Kuat di Tengah Ancaman Resesi, Ini Penopangnya

Pertumbuhan Ekonomi 2022
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Perekonomian di dunia dibayangi dengan ketidakpastian pada 2023. Bahkan, International Monetary Fund (IMF) meramalkan sepertiga negara di dunia akan menghadapi resesi. Indonesia dinilai sebagai negara yang tidak akan mengalami resesi karena perekonomian Tanah Air diproyeksikan masih akan tumbuh sebesar 5%, sehingga masih kuat dalam menghadapi badai resesi.

Direktur Eksekutif Segara Institute Piter Abdullah mengatakan, meskipun kondisi global suram dan banyak negara resesi, namun struktur ekonomi Indonesia yang ditopang oleh permintaan domestik membuat perekonomian RI kuat ditengah ketidakpastian global yang mengancam.

“Kontribusi konsumsi Rumah Tangga mencapai hampir 60%. Artinya dengan pertumbuhan konsumsi sekitar 5% saja ekonomi Indonesia diyakini tumbuh positif, yang artinya juga tidak resesi,” ujar Piter saat dihubungi Infobanknews, Jumat, 13 Januari 2023.

Sementara itu, pertumbuhan konsumsi Rumah Tangga diyakini tumbuh di level historisnya sekitar 5%, didukung oleh meredanya pandemi dan dicabutnya status PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) oleh pemerintah.

Selain didukung konsumsi, tahun 2023 juga diyakini akan tumbuh positif yang di dorong oleh pertumbuhan investasi dan juga ekspor yang masih menggeliat.“tahun 2023 juga diyakini akan tumbuh positif yang di dorong oleh pertumbuhan investasi dan juga ekspor ditengah harga komoditas yang walaupun turun masih relatif tinggi,” pungkasnya. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]