Perang Geopolitik Makin Panas, Pemulihan Ekonomi Global Bisa Terhambat

Perang Geopolitik Makin Panas, Pemulihan Ekonomi Global Bisa Terhambat

Perang Geopolitik Makin Panas, Pemulihan Ekonomi Global Bisa Terhambat
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Perang Geopolitik semakin memperkeruh permasalahan perekonomian global yang semaki lesu. Terganggunya rantai pasok menyebabkan ketidakpastian semakin nyata dan menambah beban perekonomian untuk kembali pulih.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar mengatakan, menghadapi inflasi dan resesi saja akan sangat menyulitkan, ditambah dengan geopolitik yang semakin melebar tentunya ini akan menambah permasalahan bagi perekonomain global.

“Kedua itu saja sudah berat penanggulangan inflasi dan mengatasi resesi, ini ada faktor ketiga yaitu geopolitik, yang semula hanya persaingan antara negara-negara utama (Rusia-Ukraina) nampaknya sudah bergeser ke Eropa, ada perang real atau perang yang sesungguhnya dan di tempat lain tingkat persaingan geopolitiknya makin berat memengaruhi sistem logistik dan rantai pasok,” ungkap Mahendra dalam Webinar Sosialisasi dan Edukasi Perlindungan Konsumen, Senin, 19 Desember 2022.

Lanjut Mahendra, seperti antara Amerika dengan RRT (Republik Rakyat Tiongkok) sekarang sudah adanya keinginan untuk memisahkan diri dari satu rantai pasok yang sama.

“Untuk ekonomi dunia yang sejahtera masing-masing negara itu melakukan produksinya berdasarkan comparative advantage, tapi sekarang secara sengaja dua negara besar ini mengatakan kami tidak akan melakukan comparative advantage untuk perdagangan internasional, karena kepentingan strategis dan kepentingan akan teknologi tinggi tidak memungkinkan hal itu terjadi,  sehingga akan memisahkan rantai pasok dari satu dengan yang lainnya,” jelas Mahendra.

Sehingga, ini tidak akan optimal dalam teori ekonomi dan menambah beban perekonomian global yang sudah mengalami stagflasi di negara-negara maju, dengan risiko yang disebabkan geopolitik yang makin berat.

“Kalau mau lihat seberapa lama geopolitik ini akan terus menjadi risiko, para analis geopolitik mengatakan tidak akan selesai persoalan persaingan geopolitik di antara dua negara besar ini kurang dari 10 tahun ke depan. Jadi, itu perspektif kita untuk melihat persoalan yang kita hadapi sekarang,” katanya. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]