Pencurian Identitas Dan Penyalahgunaan Kartu, Kekhawatiran Utama Transaksi Online

Pencurian Identitas Dan Penyalahgunaan Kartu, Kekhawatiran Utama Transaksi Online

Rekening Efek Dibobol, OJK Kaji Sanksi Bagi Bank Penampung Kejahatan IT
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta–MasterCard Safety and Security Index™ mengungkapkan bahwa pencurian identitas dan berbagai penyalahgunaan kartu ATM konsumen menjadi dua masalah keamanan utama yang dikhawatirkan oleh masyarakat di kawasan Asia Tenggara dan Greater China pada saat melakukan pembayaran elektronik.

Dalam survey tersebut, sebanyak 42% konsumen di Asia Tenggara (Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam) merupakan negara yang paling khawatir terhadap  penipuan ataupun kecurangan terkait dengan penggunaan ATM, seperti pencurian kartu, penggandaan kartu maupun skimming. Sedangkan negara-negara di Greater China (China, Hong Kong, dan Taiwan) memiliki kekhawatiran terhadap hal yang sama sebesar 31%.

Konsumen di kawasan Asia Tenggara (35%) dan Greater China (32%) memiliki kekhawatiran yang tidak jauh berbeda terkait dengan pencurian identitas.  Tingkat kekhawatiran terkait hal tersebut di Kawasan Asia Tenggara mencapai 35%, sementara di Greater China mencapai 32%. Hal ini termasuk pencurian data personal seperti rincian data bank, identitas personal, alamat, dan tanda tangan yang dicuri melalui website. Pada kedua kawasan tersebut, diketahui bahwa kekhawatiran tidak berasal langsung dari pengalaman pribadi masyarakat, melainkan dari hasil pemberitaan di media massa.

Dalam indeks ini juga diungkapkan bahwa secara keseluruhan, konsumen di kawasan Asia Tenggara serta Taiwan dan Hong Kong merasa lebih aman untuk bertransaksi langsung di toko dibandingkan dengan pembayaran secara online. Meskipun demikian, Tiongkok menjadi satu-satunya negara dimana para konsumennya merasa bahwa pembayaran online lebih aman dibandingkan dengan pembayaran langsung di toko; bahkan melebihi Singapura.

Ketika berbicara mengenai transaksi online, hampir setiap konsumen di Greater China telah melakukan pembayaran online sejak tahun lalu. Sekitar 62% dari konsumen di Tiongkok memilih untuk menggunakan digital wallets dalam pembayaran online. Jumlah tersebut melebihi Hongkong dan Taiwan yang masing-masing indeksnya hanya sebesar 14% dan 29%.

MasterCard  Safety and Security Index™ juga memperkuat fakta bahwa bank senantiasa memainkan peran penting dalam menjamin keamanan pembayaran bagi konsumen di Asia Tenggara. Hal ini disebabkan oleh tingginya tingkat kepercayaan konsumen kepada bank serta kepercayaan konsumen bahwa bank dapat membantu mereka untuk mengatasi isu-isu yang muncul terkait dengan keamanan transaksi pembayaran.

Bank seringkali menjadi garis perlindungan terdepan dan solusi bagi korban penipuan transaksi online. Hal itu terlihat dari fakta dimana, hampir setengah dari seluruh konsumen di Asia Tenggara yang pernah mengalami kejahatan terkait dengan penggunaan ATM langsung mendatangi bank penerbit kartu mereka sebagai langkah pertama untuk meminta saran.

“Fakta bahwa mayoritas pemegang kartu memiliki hubungan baik dengan bank, juga memiliki korelasi yang mendalam terhadap sentimen mengenai siapa yang paling bisa mereka percaya untuk menjamin keamanan saat melakukan pembayaran elektronik” ujar Ari Sarker, Co-President, MasterCard, Asia Pacific.

Hal tersebut, lanjut Ari, tercermin dari hasil penelitian dari para konsumen di kawasan Asia Tenggara dan Greater China. Singapura khususnya, selain bank, konsumen juga menaruh kepercayaan yang besar pada pemerintah yang telah memberikan sebuah aturan negara yang kuat serta reputasi secara keseluruhan yang baik terkait dengan keamanan pembayaran.

Melalui penelitian tersebut juga dinyatakan bahwa tidak ada satupun responden di Asia Tenggara mempercayai website lokal. Hal ini disebabkan mereka masih menganggap bahwa pelaku bisnis e-commerce  lokal masih harus melakukan banyak perbaikan untuk menjamin bahwa standar keamanan pembayaran yang digunakan telah memenuhi ketentuan internasional dan membangun kepercayaan konsumen saat bertransaksi online.

Di Greater China, selain bank dan pemerintah, pelaku bisnis atau pedagang juga dianggap memiliki tanggung jawab dalam menjamin keamanan transaksi pembayaran, dimana 28% konsumen dalam kawasan tersebut akan menemui pedagang sebagai usaha pertama mereka dalam mencari solusi pembayaran yang aman. Selain itu, pedagang dalam kawasan ini juga membantu menyelesaikan 40% dari permasalahan transaksi pembayaran online.(*) Apriyani Kurniasih

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]