Kinerja Ciamik, BJB Syariah Siap-Siap Go Public  

Kinerja Ciamik, BJB Syariah Siap-Siap Go Public  

RUPS Bank BJB
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Bandung — Di tengah pemulihan ekonomi nasional, PT Bank BJB Syariah berhasil meraih pertumbuhan kinerja yang solid selama tahun 2021. Memantapkan diri untuk go public (initial public offering/IPO).

Kinerja bank umum syariah terkemuka di Jawa Barat ini melampaui rata-rata kinerja industri perbankan syariah, baik dari sisi profitabilitas, pembiayaan, dan dana pihak ketika (DPK). Kinerja ciamik perseroan semakin cemerlang berkat membaiknya fundamental dan sejumlah indikator keuangan lain.

Anak usaha PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten, Tbk (Bank BJB) ini meraih laba bersih sebelum pajak sebesar Rp86,7 miliar dan laba bersih setelah pajak sebesar Rp21,9 miliar untuk kinerja keuangan yang berakhir Desember 2021.

Raihan laba bersih ini meningkat 494% dibandingkan dengan kinerja keuangan tahun sebelumnya. Pencapaian ini melampaui rata-rata industri perbankan syariah yang mencatat pertumbuhan laba 16,9% selama 2021.

Melesatnya profitabilitas BJB Syariah didorong oleh penyaluran pembiayaan yang mencapai Rp6,43 triliun pada akhir 2021, tumbuh 11,33% dari periode yang sama tahun lalu senilai Rp5,77 triliun. Pada periode yang sama industri perbankan syariah mencatatkan rata-rata pertumbuhan pembiayaan sebesar 6,83%.

“BJB Syariah berkomitmen mendukung percepatan kebangkitan ekonomi yang sempat terpuruk akibat Pandemi COVID-19. Oleh karena itu kami cukup ekspansif dalam menyalurkan pembiayaan kepada sektor-sektor produktif,” kata Direktur Utama BJB Syariah, Indra Falatehan kepada wartawan di Bandung, Kamis, 31 Maret 2022.

Pembiayaan BJB Syariah di sektor produktif tumbuh sebesar 14% pada 2021, melalui pembiayaan modal kerja dan investasi. Sementara itu pembiayaan sektor konsumsi tumbuh secara terukur dengan risiko yang terjaga.

Dalam menyalurkan pembiayaan, Indra menjelaskan, pihaknya selalu mengingat posisi strategis perseroan sebagai agen pembangunan di daerah, sekaligus menjalankan peran sentral dalam menggerakkan ekonomi umat.

“Bagi kami, dua tugas utama ini merupakan peluang sekaligus panggilan. Bersama induk (Bank BJB), kami harus menjadi motor pembangunan di Jawa Barat dan di saat yang terus meningkatkan partisipasi dalam memajukan serta memberdayakan ekonomi ummat,” katanya.

Akselerasi penyaluran pembiayaan berdampak positif pada pendapatan setelah distribusi bagi hasil yang mencapai Rp463,16 miliar, meningkat 29,6% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Hal ini mendorong net Imbalan perseroan juga meningkat dari 5,14% pada 2020 menjadi 5,61% pada 2021.

“Meski ekspansif dalam menyalurkan pembiayaan, kami tetap mengedepankan prinsip kehati-hatian, tercermin dari rasio pembiayaan bermasalah (net performing financing/NPF) gross yang turun dari 5,28% menjadi 3,42%,” kata Indra.

Pada saat yang sama, perseroan berhasil menekan biaya dana yang tercatat Rp257,5 miliar pada 2021, turun 17,5% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Menariknya, penurunan biaya dana ini terjadi ketika DPK tumbuh sebesar 18,6% menjadi Rp7,88 triliun pada 2021 dibandingkan dengan Rp6,64 triliun pada 2020. Pertumbuhan DPK BJB Syariah kembali melampaui industri perbankan syariah yang tercatat tumbuh 15,3% selama 2021.

Penurunan biaya dana dipengaruhi oleh faktor peningkatan dana murah (current account saving account/CASA) yang tumbuh pesat selama 2021. Porsi CASA terhadap total DPK meningkat, dari 28,1% pada 2020 menjadi 34,9% pada 2021. Sebaliknya porsi deposito terhadap DPK menyusut dari 71,9% menjadi 65,1%.

“Kenaikan DPK setidaknya menunjukkan dua hal. Pertama, tingkat kepercayaan publik yang semakin baik sehingga semakin banyak nasabah yang mengamanahkan dananya untuk dikelola BJBS. Kedua, likuiditas kami sangat mencukupi untuk menopang rencana bisnis kami ke depan,” ujar Indra.

Pada akhir 2021, perseroan mencatatkan total aset sebesar Rp 10,36 triliun, meningkat 16,6%, dibandingkan dengan 2020 yang tercatat Rp8,88 triliun. Rasio intermediasi atau financing to deposits ratio (FDR) BJB Syariah pada akhir 2021 tercatat 81,55% dan capital adequacy ratio (CAR) tercatat 23,47%.

“Dengan kinerja positif selama 2021, kami optimistis menyambut tahun-tahun mendatang. Kami kembali masuk ke jalur cepat dalam pertumbuhan bisnis dan profitabilitas,” ujar Indra Falatehan.

Salah satu aksi korporasi strategis yang akan dilakukan BJB Syariah untuk menumbuhkan bisnis dan meningkatkan profitabilitas adalah dengan melakukan initial public offering (IPO) atau melantai di bursa.

“Kita rencanakan menggelar IPO di semester II tahun ini,” ungkap Indra. (*) Darto Wiryosukarto

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]