Ini Strategi CIMB Niaga Syariah Jaga Kinerjanya di 2022

Ini Strategi CIMB Niaga Syariah Jaga Kinerjanya di 2022

Hingga September, Pembiayaan CIMB Niaga Syariah Tumbuh 29%
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga Syariah) mampu mengarungi tahun 2021 dengan kinerja cemerlang. Terbukti dari sejumlah rasio kinerjanya yang tumbuh positif.

Hingga akhir 2021, CIMB Niaga Syariah mencatatkan pembiayaan Rp37 triliun atau tumbuh 15,8% (yoy). Sementara dana pihak ketiga (DPK) juga naik 39,2% (yoy) menjadi Rp41,5 triliun. Berkat fungsi intermediasi yang berjalan baik, CIMB Niaga Syariah membukukan perolehan laba sebesar Rp1,8 triliun pada 2021, naik 34,8% (yoy).

Memasuki tahun 2022, Direktur Syariah Banking CIMB Niaga Pandji P. Djajanegara optimistis CIMB Niaga mampu tumbuh lebih baik dibandingkan tahun sebelumnya. Sinyal positif ini terlihat dari kinerja hingga Februari dimana pembiayaan mencapai Rp37,5 triliun, atau meningkat 1,35% dari 2021.

“Itu sesuatu yang cukup bagus sebagai start. Kalau kita lihat di 2021 Q1 nya turun. Baru naik di kuartal berikutnya.
Tapi ini di Q1 pun kita sudah naik,” ungkap Pandji dalam CIMB Niaga Syariah Media Gathering Kamis 24 Maret 2022.

Agar kinerja yang positif ini dapat terus berlanjut, Pandji mngungkapkan ada sejumlah strategi yang dilakukan CIMB Niaga Syariah di tahun 2022. Pertama, CIMB Niaga akan lebih banyak menggarap potensi yang ada di komunitas halal dan Sustainable financing.

Kedua adalah meningkatkan penetrasi digital. Tantangannya saat ini menurut Pandji masih banyak masyarakat yangbbelum mengenal layanan digital dari CIMB Niaga Syariah, padahal secara kapabilitas, digitalisaai dari CIMB Niaga Syariah sama persis dengan CIMB Niaga.

Kemudian yang menjadi target CIMB Niaga Syariah di 2022 yang ketiga adalah pengembangan produk yang lebih tidak dimiliki oleh bank konvensional. “Di 2022 kami memiliki beberapa produk yang secara features lebih baik dibandingkan konvensional,” ujar Pandji.

Keempat, yang juga tidak kalah penting untuk terus tumbuh di 2022 menurut Pandji adalah menjaga kualita aset. Dirinya menargetkan kualitas pembiayaan atau rasio non perfoming financing (npf) CIMB Niaga Syariah bisa di kisaran 1%.

Dan yang kelima adalah memperbesar rasio dana murah atau CASA. Di 2021 CASA CIMB Niaga Syariah tumbuh 8% dan secara rasio mencapai sekitar 40% dari total DPK. Tahun ini CIMB Niaga menargetkan rasio CASA bisa mencapai 50%.

Dengan adanya PRK IB, ada produk link wakaf, tabungan wakaf dan sebagainya, kita harapkan itu bisa mendongkrak CASA ratio kita menjadi 50%. Belum lagi tahun ini Haji mulai jalan lagi, itu seuatu yang dapat mendongkrak CASA ratio kita,” ungkap Pandji.

Dengan sejumlah strategi itu, CIMB Niaga menargetkan hingga akhir 2022 mampu mencatatkan pertumbuhan sedikitnya 10% dari sisi pembiayaan, DPK, mauoun laba. (*) Dicky F. Maulana

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]