Ini Strategi BRI Tekan BOPO di Bawah 70%

Ini Strategi BRI Tekan BOPO di Bawah 70%

BRI Turunkan Bunga Kredit UKM Jadi Single Digit
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Bank Rakyat Indonesia, Tbk (BRI) menargetkan bisa menekan BOPO (Beban Operasional terhadap Pendapatan Operasional) pada tahun ini dengan meningkatkan efisiensi.

Direktur Keuangan Bank BRI, Haru Koesmahargyo mengatakan, pada tahun ini, perseroan akan menjaga rasio BOPO-nya di bawah 70%. Sedangkan sampai Kuartal I 2016 ini, rasio BOPO BRI tercatat 68%-69%.

Dia mengungkapkan, ada beberapa komponen yang mempengaruhi BOPO yaitu overhead cost (biaya produksi) seperti biaya sewa, operasional dan lainnya. Lalu komponen selanjutnya cost of fund.

“Komponen ketiga fee based. Kalo interest rate turun kita naikkan fee basednya. Kemudian tadi Net Interest Margin (NIM) tentu terpengaruh,” ujar Haru di Jakarta, Jumat, 22 April 2016.

Selain itu, komponen rasio kredit bermasalah (Non Performing Loan/NPL) juga menjadi penting. Hal ini, lantaran jika rasio kredit bermasalah mengalami peningkatan, maka akan berpengaruh juga pada peningkatan BOPO.

“Rasio BOPO yang mencapai 68%-69% ini ada komponen NPL, Biaya tenaga kerja dan lain-lain,” tukas Haru.

Menurutnya, jika komponen-komponen tersebut dapat di jaga di level yang baik, maka rasio BOPO perseroan akan berada di tingkat yang aman, sehingga tidak mengganggu kinerja perusahaan.

“Kalau komponen ini bisa kita jaga, mudah-mudahan labanya tidak terganggu dan tetap mencapai target yang kita tetapkan,” tutup Haru. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]