IDI: Tatap Muka Sekolah Harus dengan Prokes yang Ketat

IDI: Tatap Muka Sekolah Harus dengan Prokes yang Ketat

Lakukan Ini Saat Sampai di Sekolah!
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Ketua Satuan Tugas (Satgas) Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI ), Prof Zubairi Djoerban mengingatkan kepada penyelenggara sekolah maupun para orang tua murid untuk sangat ketat menjaga protokol kesehatan (Prokes) bilamana ingin kegiatan belajar mengajar sekolah dibuka untuk tatap muka pada 2021 mendatang.

Terlebih, saat ini dunia harus menghadapi varian virus covid baru asal Inggris berkode B117 atau disebut VUI202012/01 (Variant Under Investigation).

“Kembali untuk penerapan di Indonesia, kita (positivity rate) di atas 10%, harus hati-hati buka sekolah. Jadi mohon diperhatikan jika terpaksa dibuka maka harus monitor sangat amat ketat dan kalau perlu kebijakannya disesuaikan,” kata Zubairi melalui video conference di Jakarta, Selasa 29 Desember 2020.

Sebagai informasi saja, berdasarkan data Satgas Covid-19, angka positivity rate Indonesia kini berada pada angka 18,26% per 14 Desember hingga 20 Desember 2020. Angka tersebut sudah lebih dari 3 kali lipat dari ketetapan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yakni 5%.

Sebelumnya, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah memperbolehkan pembukaan kegiatan belajar mengajar di sekolah pada semua zona mulai Januari 2021. Namun Mendikbud Nadiem menyerahkan keputusan pembukaan sekolah kepada pemerintah daerah, pihak sekolah, serta orang tua murid. (*)

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]