BI: Inflasi 2016 Bakal Dibawah 3%

BI: Inflasi 2016 Bakal Dibawah 3%

BI Bantah Uang Rupiah Baru Dicetak Swasta
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Indonesia (BI) memperkirakan, laju inflasi 2016 berpeluang di bawah 3% atau lebih baik jika dibandingkan dengan target Bank Sentral yang berada pada kisaran 3-5%.

Sementara berdasarkan survei BI hingga pekan ketiga Desember 2016 inflasi bulanan tercatat sebesar 0,31% (month to month/mtm), sedangkan secara tahunan sebesar 2,91% (year on year/yoy).

“Kalau memang Desember 2016 ini secara tahunan sebesar 2,91%, jadi secara tahunan inflasi 2016 akan ada di bawah 3%. Karena harga komoditas pangan bisa terjaga, dan kami harapkan terus terjaga di akhir tahun,” ujar Gubernur BI Agus DW Martowardojo di Jakarta, Jumat, 30 Desember 2016.

Laju inflasi yang tercatat 0,31% hingga pekan ketiga di Desember ini, kata dia, lantaran kenaikan harga tarif perhubungan udara, menyusul momentum liburan panjang Natal dan Tahun Baru 2017. Selain itu, juga karena kenaikan harga pada daging dan telur ayam.

Jika inflasi 2016 secara penuh berada di kisaran 0,31%, maka inflasi di bulan kedua belas tersebut merupakan inflasi terendah dalam tujuh tahun terakhir. “Rata-rata di Desember ini inflasi selama tujuh tahun terakhir sebesar 0,65% (mtm),” ucapnya.

Sedangkan untuk di 2017 sendiri, BI masih menargetkan inflasi dikisaran 3-5%. Pada Januari 2017, BI akan melakukan pertemuan dengan pemerintah untuk membahas inflasi. Dengan inflasi yang terjaga dan realisasi perbaikan kondisi ekonomi, BI memperkirakan pertumbuhan ekonomi sepanjang 2016 akan berada di kisaran 5%. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]