Bank Mandiri Kaji Model Bisnis Neobank

Bank Mandiri Kaji Model Bisnis Neobank

Bank Mandiri Kaji Model Bisnis Neobank
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Bank Mandiri (Persero) Tbk memutuskan untuk bersikap wait and see terkait tren Neobank atau Bank Digital yang sedang marak belakangan ini. Rico Usthavia Frans, Direktur Information Technology menjelaskan, Bank Mandiri saat ini masih melakukan kajian terhadap model bisnis Neobank atau Bank Digital.

“Bank Mandiri juga sudah melakukan beberapa kajian mengenai hal ini dan kita tidak akan serta merta untuk latah masuk ke Neobank,” ujar Rico di Konferensi Pers Virtual Paparan Kinerja Bank Mandiri Triwulan IV-2020 pada 28 Januari 2020.

Menurut Rico, Bank Mandiri saat ini sedang melakukan kajian mengenai Neobank dari beberapa aspek, seperti teknologi, regulasi, organisasi, SDM dan ekosistem. Bank Mandiri saat ini memilih untuk melakukan pengembangan teknologi, sehingga beban dari sistem tidak menjadi halangan bagi operasional Bank Mandiri.

“Dari sisi regulation, apakah nanti arahnya Neobank akan ada digital lisence sendiri atau akan sama seperti lisence bank umum biasa?” jelasnya.

Saat ini, Bank Mandiri sendiri sudah memiliki dua perusahaan anak yang bergerak dalam bisnis perbankan, yaitu Bank Syariah Mandiri yang merger menjadi Bank Syariah Indonesia dan Bank ManTap (Mandiri Taspen). Tidak menutup kemungkinan apabila satu diantara kedua bank ini nantinya akan difokuskan sebagai Bank Digital atau Neobank. (*) Evan Yulian Philaret

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]