Soal e-Money, BCA Biasa Tekor Rp80 Miliar

Soal e-Money, BCA Biasa Tekor Rp80 Miliar

Jakarta –PT Bank Central Asia Tbk (BCA) mengklaim biasa mengalokasikan sekitar Rp80 miliar per tahun untuk mendukung operasional produk dan layanan uang elektronik (e-money) BCA Flazz.

Menurut Presiden Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja, produk e-money sendiri dihadirkan perseroan sebagai bentuk nilai tambah layanan kepada masyarakat. Ia mengaku tidak mencari keuntungan dari produk ini.

“Endapan dana kita cuma ada Rp200 miliar. Kalau spread (estimasi keuntungan dari biaya bunga yang tidak perlu dibayarkan) enam persen, setahun berarti cuma Rp15 miliar. Jadi Rp80 miliar kurang Rp15 miliar, kita tekor Rp65 miliar,” jelas Jahja kala dijumpai di perhelatan Indonesia Banking Expo (IBEX 2017) di Jakarta, Selasa, 19 September 2017.

Alokasi dana tersebut juga termasuk digunakan untuk pemeliharaan atau maintenance mesin electronic data capture (EDC) yang disebar perseroan di berbagai merchant. (Bersambung ke halaman berikutnya)

Pages: 1 2

2 Responses to "Soal e-Money, BCA Biasa Tekor Rp80 Miliar"

  1. Pingback: BCA Kebut Infrastruktur BCA Flazz di Gardu Tol | Infobanknews

  2. Pingback: Hemat Biaya e-Money, Perbanas Dorong Penerapan NFC | Infobanknews

Leave a Reply

Your email address will not be published.