Kenaikan Suku Bunga BI Picu Sentimen Negatif ke Pasar Modal

Kenaikan Suku Bunga BI Picu Sentimen Negatif ke Pasar Modal

Jakarta – Bank Indonesia (BI) memberikan sinyal kuat untuk kembali menaikkan suku bunga acuan BI 7 Days Reverse Repo Rate Bank Indonesia (BI), hal tersebut untuk mengantisipasi kenaikan suku bunga acuan Bank Sentral Amerika Serikat Federal Reserve (The Fed).

Menanggapi hal tersebut, Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Tito Sulistio mengungkapkan, kenaikan suku bunga acuan akan memberikan sentimen negatif bagi pasar saham. Oleh sebab itu dirinya berharap suku bunga acuan BI tidak naik.

“Musuh terbesar dari pasar modal adalah tingkat suku bunga dan memang kenaikan tingkat suku bunga ini mau tidak mau cukup mengganggu. Evaluasinya adalah memang kalau bursa ditanya kalau bisa bunga jangan naik,” kata Tito di kompleks BI Jakarta, Jumat 22 Juni 2018.

Baca juga: Diganti Inarno, Berakhir Sudah Eranya Tito Sulistio di BEI

Tito menilai, kebijakan Bank Sentral untuk menaikan suku bunga guna mendorong kebutuhan pembiayaan infrastruktur. Namun, menurutnya pendanaan terbesar bukanlah dari sektor perbankan melainkan sektor pasar modal.

“Faktanya (pembiayaan) perbankan tahun kemarin cuma Rp240 triliun, pasar modal Rp802 trilun. Kalau tingkat suku bunga naik, bank juga susah pinjamkan duit, pasar modal juga susah,” tambah Tito.

Kendati demikian, pihaknya menyerahkan sepenuhnya kebijakan tersebut kepada bank sentral dan mendukung kebijakan bank sentral bila kedepannya akan menaikkan suku bunga acuannya.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.