BNI Life Catat Premi Rp1,3 Triliun di Kuartal I

BNI Life Catat Premi Rp1,3 Triliun di Kuartal I

Jakarta – PT BNI Life Insurance (BNI Life) mencatatkan total preminya di sepanjang kuartal I 2017 sebesar Rp1,3 triliun atau sudah hampir mencapai 75 persen dari target proporsional yang ditargetkan oleh perusahaan.

Wakil Direktur Utama BNI Life Geger Maulana mengatakan, pencapaian premi di kuartal I 2017 ini, dipengaruhi oleh optimalisasi sinergi BNI Life dengan BNI sebagai induk usaha untuk bisnis individu, nasabah, maupun bisnis group korporasi debitur BNI.

Dia menjelaskan, komposisi kontribusi pendapatan premi yang tercatat Rp1,3 triliun di kuartal I 2017 tersebut, didominasi oleh bancassurance yaitu sebesar 50 persen, employee benefit sebesar 40 persen, dan sisanya dari bisnis channel Agency dan Syariah.

Lebih lanjut dia mengungkapkan, bahwa perseroan menargetkan pertumbuhan premi hingga akhir tahun dapat lebih tinggi dibandingkan dengan kenaikan premi industri yang dipatok oleh Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI)

“Harapan kami, melalui inovasi layanan dan sinergi dengan BNI dapat makin mendorong pertumbuhan bisnis BNI Life,” ujar dia dalam keterangannya, di Jakarta, Sabtu, 6 Mei 2017

BNI Life akan optimalisasi sinergi bancassurance untuk meningkatkan bisnis perusahaan dan layanan kepada nasabah yang dilakukan dengan meningkatkan jumlah dan kapasitas bancassurance, bekerjasama dengan bank BUMN, bank daerah, dan swasta.

Namun saat ini alokasi BNI Life masih didominasi oleh produk unit-linked. Pasalnya, unit-linked dapat memberikan alternatif pilihan untuk berinvestasi dalam kondisi tren penurunan suku bunga perbankan di pasar uang.

BNI Life telah mengkomposisikan rencana bisnis untuk unit-linked sebesar 55-65 persen, sedangkan sisanya produk tradisional. Dana kelola unit-linked BNI Life telah mencapai Rp4,3 triliun di 2016, atau naik 30 persen, dibandingkan tahun sebelumnya sekitar Rp3,3 triliun. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.