BI Proyeksikan Kredit Masih Melambat Pada Kuartal Pertama

BI Proyeksikan Kredit Masih Melambat Pada Kuartal Pertama

Jakarta — Bank Indonesia (BI) memandang pertumbuhan kredit pada triwulan pertama tahun ini masih lambat dan sedikit menurun. Hal tersebut sesuai dengan pola iklim usaha yang diprediksi akan mulai melaksanakan ekspansi bisnisnya pada triwulan empat setiap tahunnya.

Hal tersebut disampaikan oleh Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo di di Masjid Baitul Ihsan Bank Indonesia Jakarta, Jumat 18 Januari 2019. Walau begitu, pihaknya masih tetap optimis kredit dapat menyentuh hingga 13% hingga akhir tahun ini.

“BI masih melihat memang pola musimannya triwulan empat memang tinggi 12 persen hingga 13 persen, namun triwulan satu itu agak menurun sedikit,” kata Perry di Jakarta, Jumat 18 Januari 2019.

Selain itu, pihaknya juga terus menjaga fundamental ekonomi dan juga likuiditas perbankan. Perry menyebut, BI akan terus berkordinasi dengan Pemerintah daj juga Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam menjaga likuiditas tersebut.

“Likuiditas akan terus kita jaga, baik BI dan OJK menempuh kebijakan koordinasi untuk dorong kredit baik supply atau demand. Optimisme tumbuh dari dunia usaha ataupun perbankan akan meningkatkan supply atau penawaran kredit,” kata Perry.

Sebagai informasi, dalam Indikator Likuiditas yang dikeluarkan oleh LPS, tercatat kredit bank umum tumbuh 13,35% yoy pada Oktober 2018, angka tersebut merupakan yang tertinggi selama lebih dari empat tahun.

Selain itu, di bulan yang sama, pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) mencapai 7,6%, lebih tinggi dari pertumbuhan di bulan September 2018 yang sebesar 6,6%. Dengan demikian, posisi LDR industri mengalami penurunan dari 93,39% di bulan September menjadi 93,06 pada Oktober lalu. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.