Tidak Sampai 5% Ekonomi RI Diproyeksi Hanya Tumbuh Segini di 2023

Tidak Sampai 5% Ekonomi RI Diproyeksi Hanya Tumbuh Segini di 2023

Tidak Sampai 5% Ekonomi RI Diproyeksi Hanya Tumbuh Segini di 2023
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Meskipun pertumbuhan ekonomi Indonesia diproyeksi masih akan melambat, Mandiri Sekuritas memproyeksikan pertumbuhan ekonomi di tahun 2023 akan mencapai 4,9%.

Chief Economist Mandiri Sekuritas, Leo Putera Rinaldy mengatakan bahwa alasan dari melambatnya pertumbuhan ekonomi tersebut adalah dikarenakan adanya pelemahan ekspor dan perlambatan investasi.

“Net ekspor akan lebih rendah pertumbuhannya, yang kedua adalah investasi mungkin akan melambat sedikit karena tingkat dari high interest rate environment,” ucap Leo dalam Konferensi Pers Mandiri Sekuritas di Jakarta, 10 Januari 2023.

Sedangkan dari ekspor sendiri, Mandiri Sekuritas memproyeksikan akan menyentuh minus 0,08% di tahun 2023 dari 20,53% di tahun sebelumnya, sedangkan untuk pertumbuhan investasi akan turun lebih sedikit ke 4,03% dari 4,25% di tahun 2022.

Meski begitu, Leo melihat dari sisi private consumption atau konsumsi rumah tangga masih akan tumbuh dengan solid mencapai 5,28% di tahun 2023 dari 4,91% di tahun sebelumnya dan menjadi kunci dari pertumbuhan ekonomi nasional.

Kemudian ia merincikan alasan dari konsumsi rumah tangga masih akan menunjukan pertumbuhan yang solid karena adanya tahun politik. Hal tersebut terlihat dari masa-masa tahun politik di 2009-2019 untuk dua kuartal sebelum tahun politik, trennya cenderung meningkat.

“Itu yang kita lihat pertama memasuki political year, election related study itu benefit untuk private consumption,” imbuhnya.

Lalu, alasan dari masih tumbuhnya ekonomi Indonesia karena salah satu komponen di Gross Dosmetic Product (GDP), yaitu non profit institution spending yang mencatat pengeluaran partai politik yang angkanya meningkat pada tahun sebelum pemilu dan pada tahun pemilu.

“Maka dua komponen ini based on data, kontribusinya terhadap pertumbuhan ekonomi itu kisarannya 0,3%. Nah tetapi saya melihat bahwa collection private consumption ini akan lebih besar dibandingkan historical,” ujar Leo.

Adapun, hal yang membuat pertumbuhan konsumsi rumah tangga itu lebih tinggi dibandingkan tahun sebelumnya adalah karena Indonesia di tahun 2024 akan melaksanakan tiga pemilu sekaligus, yaitu pemilihan presiden, pemilihan DPR dan DPRD provinsi kota dan pilkada serentak. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]