Setelah Thailand, BI Akan Perluas QRIS ke Malaysia di 2023

Setelah Thailand, BI Akan Perluas QRIS ke Malaysia di 2023

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta –  Bank Indonesia (BI) terus perluas implementasi kerjasama penggunaan QRIS antar negara atau cross-border QR payment linkage yang telah berhasil diterapkan di Thailand sebagai metode pembayaran sejak Agustus 2022.

Melihat keberhasilan tersebut, Direktur Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran BI, Fitria Irmi akan terus memperluas jaringan QRIS antar negara tersebut ke beberapa negara ASEAN lainnya, seperti Malaysia yang juga akan mengimplementasikan hal serupa pada tahun 2023.

“Dalam pipeline ke depan ini, ada banyak negara yang sudah dijajaki, dengan Malaysia pada saat ini sudah kita piloting. Inshaallah di 2023 pertengahan pertama sudah diimplementasi,” ucap Fitria dalam talkshow Closing Ceremony 4th Indonesia Fintech Summit dan Bulan Fintech Indonesia 2022 di Yogyakarta, 12 Desember 2022.

Meski begitu, ia menegaskan implementasi tersebut tidak bisa dilaksanakan secara cepat, hal tersebut dikarenakan perlu adanya beberapa tahapan yang harus dilalui, seperti piloting hingga penyusunan kerjasama dengan berbagai pihak dengan negara yang bersangkutan.

“Setelah Malaysia dan Singapura, beberapa negara ASEAN juga sedang kita jajaki. Jangan khawatir, pastinya juga akan terus meluas karena basis kita sudah sangat kuat,” imbuhnya.

Selain itu, QRIS antar negara tersebut juga memenuhi kaidah ekosistem yang “cemumuah” atau cepat, mudah, murah, aman dan handal, sebagai landasan dari fitur QRIS yang telah dikembangkan sejak 2019.

Di sisi lain, Gubernur BI, Perry Warjiyo, menyatakan dalam pengimplementasian QRIS di Indonesia juga untuk mengedepankan digitalisasi, serta mendorong sistem pembayaran satu bahasa yang artinya QRIS menjadi pusat dari layanan jasa keuangan di Indonesia.

“2019 hanya satu bahasa QR adalah QRIS, dan setelah kita berhasil (mengajak) 30 juta pengguna QRIS, tahun depan kita bersama mewujudkan 45 juta pengguna QRIS,” ujar Perry dalam kesempatan yang sama.

Adapun, QRIS telah dimanfaatkan oleh sekitar 22 juta merchant dan 26 juta pengguna hingga saat ini yang menjadi penopang para UMKM sebagai game changer dan breakthrough. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]