Sempat Menguat, Kabar Dari AS Paksa IHSG Kembali Tergelincir

Sempat Menguat, Kabar Dari AS Paksa IHSG Kembali Tergelincir

semen indonesia saham
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan hari ini, Selasa (8/11) pada akhirnya berakhir di zona merah.

Setelah sempat menghijau di awal perdagangan, perdagangan indeks pada akhirnya ditutup dengan pelemahan sebesar 52,70 poin (0,74 persen) menuju 7.050,12.

Tekanan pelemahan terutama datang dari kekhawatiran pelaku pasar terkait kondisi perekonomian Amerika Serikat (AS), terutama sejauh mana Negeri Paman Sam dapat mentoleransi terhadap agresifitas tingginya suku bunga.

Sebanyak 235 saham berhasil menguat, 276 saham masih melemah, dan 197 lainnya masih jalan di tempat. Nilai transaksi perdagangan mencapai Rp11,82 triliun dari 35,17 miliar saham yang diperdagangkan.

Indeks LQ45 masih melemah sebesar 0,94 persen di 1.005,74, indeks JII terkoreksi 0,58 persen ke 619,43, sedangkan indeks IDX30 juga masih minus 1,03 persen menuju 529,04.
 
Secara sektoral, sektor indeks yang masih melemah adalah sektor bahan baku yang turun sebesar 1,62 persen, energi 0,39 persen, keuangan 0,83 persen, infrastruktur 1,07 persen, dan properti 0,01 persen.

Sedangkan yang menguat antara lain sektor siklikal yang tumbuh 0,32 persen, kesehatan 0,54 persen, industri 0,84 persen, teknologi 1,29 persen, dan transportasi 0,09 persen. Sementara sektor non siklikal menjadi satu-satunya sektor yang stagnan.

Saham-saham yang masuk jajaran top gainers adalah PT Wulandari Bangun Laksana Tbk (BSBK), PT Citra Borneo Utama Tbk (CBUT), dan PT Jayamas Medica Industri Tbk (OMED).

Sedangkan daftar saham top losers diisi oleh PT Nanotech Indonesia Global Tbk (NANO), PT Elnusa Tbk (ELSA), dan PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS).

Tiga saham yang teraktif diperdagangkan adalah PT Menthobi Karyatama Raya Tbk (MKTR), PT Jayamas Medica Industri Tbk (OMED), dan PT Geoprima Solusi Tbk (GPSO).

Sedangkan tiga saham dengan volume terbesar antara lain PT Bumi Resources Tbk (BUMI), PT Menthobi Karyatama Raya Tbk (MKTR), dan PT Jayamas Medica Industri Tbk (OMED).

Sementara tiga saham dengan nilai transaksi terbesar adalah PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM), PT Global Digital Niaga Tbk (BELI), dan PT Bumi Resources Tbk (BUMI). (*) TAF

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]