Rektor Unhas Ajak OJK Dorong Perbankan Investasi di Sektor Laut

Rektor Unhas Ajak OJK Dorong Perbankan Investasi di Sektor Laut

Perang Geopolitik Makin Panas, Pemulihan Ekonomi Global Bisa Terhambat
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Rektor Universitas Hasanuddin (Unhas) Makassar, Sulawesi Selatan, Jamaluddin Jompa mengajak Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk mendorong perbankan berinvestasi di sektor kelautan. Menurutnya, investasi tersebut salah satunya untuk mencegah perubahan iklim dengan memulai dari wilayah laut, yang merupakan 70% dari luas wilayah Indonesia.

“Sayang sekali kontribusi dari laut terlalu sedikit. Saya ajak OJK, doronglah perbankan berinvestasi di laut, karena di sinilah yang kita sebut comparative advantage (keunggulan komparatif),” ujar Jamaluddin dalam webinar bertajuk Sosialisasi dan Edukasi Perlindungan Konsumen oleh OJK yang dipantau di Jakarta, Senin, 19 Desember 2022.

Lebih lanjut, Jamaluddin mengatakan, akan muncul banyak ancaman akibat terjadi perubahan iklim di masa mendatang. Namun, Indonesia memiliki kesempatan untuk mencegahnya melalui pengelolaan laut yang benar.

“Perubahan iklim telah terjadi, banyak sekali ancaman dari perubahan iklim, dan Indonesia tidak akan menjadi negara yang kuat kalau keluar dari jati dirinya sebagai negara maritim,” kata Jamaluddin.

Perubahan iklim merupakan tanggung jawab bersama, termasuk sektor perbankan yang ada kaitannya dengan carbon tax yang sudah dalam tahap desain.

“Pertumbuhan ekonomi nasional harus memenuhi dimensi distribusi dan berkeadilan, terutama merata ke wilayah Indonesia bagian timur, yang mana ketimpangan ekonomi merupakan salah satu masalah penting perekonomian nasional,” ungkapnya.

Dalam kesempatan ini, pihaknya juga berkomitmen mempercepat target Unhas menjadi carbon neutral campus lebih awal pada 2045, yang mana Indonesia sendiri menargetkan net zero emmission (NZE) pada 2060.

“Unhas membuat roadmap, harus lebih awal menjadi carbon neutral campus, kami mau di 2045 jangan sampai 2060, terlalu lama,” kata Jamaluddin. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]