Pleno KNEKS Laporkan 8 Program Prioritas Sudah Tunjukkan Hasil

Pleno KNEKS Laporkan 8 Program Prioritas Sudah Tunjukkan Hasil

Pleno KNEKS Laporkan 8 Program Prioritas Sudah Tunjukkan Hasil
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) menyelenggarakan Rapat Pleno kedua yang dipimpin langsung oleh Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin selaku Ketua Harian KNEKS di Kementerian Keuangan Senin (30/05). Rapat ini bertujuan memberikan laporan terkini sekaligus meminta arahan Ketua Harian atas pelaksanaan berbagai program kerja KNEKS, baik 13 Program Prioritas yang telah disepakati pada rapat pleno sebelumnya di 2021, maupun program kerja KNEKS lainnya.

Dalam kesempatan ini, KNEKS melaporkan ada 8 dari 13 program prioritas yang sudah terealisasi dan diharapkan akan memberikan efek pengganda (multiplier effect) yang besar terhadap perkembangan Ekonomi dan Keuangan Syariah di Tanah Air.

Adapun 8 program yang telah menunjukkan hasil tersebut antara lain, (i) Kodifikasi Data Industri Produk Halal; (ii) Pembentukan Taskforce Lintas K/L Percepatan Implementasi Sertifikasi Halal UMK; (iii) Layanan Syariah Jaminan Sosial Ketenagakerjaan; (iv) Transformasi Pengelolaan Wakaf Uang Nasional; (v) Pusat Data Ekonomi Syariah; (vi) Zona Kuliner Halal, Aman dan Sehat atau Zona KHAS; (vii) Kelembagaan Ekonomi Syariah Tingkat Daerah atau KDEKS; serta (viii) Riset dan Inovasi Produk Halal Berbasis Teknologi.

Semua inisiatif dan fokus capaian mengarah kepada percepatan untuk mewujudkan Pusat Produsen Halal Dunia, yang mana diantaranya terkait pembiayaan, sertifikasi, ekspor dan impor, Zona Kuliner Halal, Aman dan Sehat (KHAS), Pusat Data Ekonomi Syariah serta riset halal.

“Saya ingin capaian yang dihasilkan hingga saat ini terus dioptimalkan, agar Ekonomi dan Keuangan Syariah Indonesia bisa berkontribusi signifikan tidak hanya di dalam negeri tetapi juga dalam tataran global,” ujar Ma’ruf Amin, Wakil Presiden RI yang juga Ketua Harian KNEKS pada pidatonya, 30 Mei 2022.

Wakil Presiden berpesan agar semua pihak dapat terus bahu-membahu memajukan Ekonomi dan Keuangan Syariah di Indonesia. Selain itu, Wapres juga menuturkan bahwa dengan semakin nyatanya kontribusi Ekonomi Syariah terhadap Perekonomian Indonesia, masyarakat juga akan semakin menantikan kehadiran Ekonomi dan Keuangan Syariah.

Dalam rapat ini turut hadir pimpinan dari 26 kementerian/lembaga/instansi Anggota dan non-Anggota KNEKS, serta beberapa pemimpin daerah provinsi di Indonesia. Pimpinan yang hadir diantaranya adalah: Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan, Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjaminan Simpanan, Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional, Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia, serta perwakilan Kementerian/Lembaga Anggota dan non-Anggota KNEKS.

Rapat yang mengangkat tema “Bergerak Lebih Cepat untuk Mewujudkan Indonesia sebagai Produsen Halal Terkemuka di Dunia” ini merupakan lanjutan dari Pleno Pertama yang dilaksanakan pada 30 November 2021. Tema ini diambil dengan pertimbangan bahwa pada rapat sebelumnya sudah dilakukan sinergi dan harmonisasi melalui “menyatukan langkah” seluruh pihak yang terlibat, sehingga saat ini adalah momen yang tepat untuk bergerak “lebih cepat” dengan fokus pada waktu dan Program Prioritas. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]