Perang Rusia-Ukraina Buat Inflasi Amerika Tembus 8,5%

Perang Rusia-Ukraina Buat Inflasi Amerika Tembus 8,5%

Pertumbuhan Ekonomi AS Lampaui Ekspektasi
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Inflasi di Amerika Serikat kembali merangkak naik. Indeks harga konsumen (CPI) yang dirilis oleh Departemen Ketenagakerjaan AS per Maret 2022 mencapai 8,5%. Angka ini naik dari bulan sebelumnya yang sebesar 7,9%.

Ekonom dari Oxford Economics Kathy Bostjancic mengungkapkan, perang Rusia Ukraina menjadi salah satu penyebab dari naiknya inflasi. Sebelum perang saja kata dia, sudah terjadi peningkatan inflasi yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

“Perang Rusia-Ukraina memberi minyak pada api inflasi melalui tingginya harga energi, makanan, dan komoditas. Hal ini juga diperparah oleh gangguan pada rantai pasok,” ujar Kathy seperti yang dikutip dari channelnewsasia, Rabu, 13 April 2022.

Menguatnya inflasi ini sejalan dengan data bulan lalu yang menunjukkan tingkat pengangguran turun ke level terendah di level 3,6% pada bulan Maret. Ekonom Joel Naroff menyebut AS saat ini tengah menghadapi kurangnya tenaga kerja yang menekan perusahaan untuk menaikkan gaji. Kenaikan gaji tersebut pada akhirnya akan memicu inflasi yang perlu dikendalikan oleh The Federal Reserve.

Hingga saat ini, data menunjukkan harga bahan bakar di AS naik 18,3%. Kenaikan ini menyumbang setengah dari keseluruhan kenaikan indeks harga konsumen AS. Harga untuk tempat tinggal, kategori termasuk sewa, naik 0,5%.

Lalu, harga pangan naik 1% secara keseluruhan, sementara harga bahan pangan naik 1,5% dalam sebulan dan 10% selama tahun terakhir. Kenaikan inflasi ini menjadi yang terbesar sejak Maret 1981. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]