Peran Besar Perbankan Syariah Dorong Ekonomi Syariah Nasional

Peran Besar Perbankan Syariah Dorong Ekonomi Syariah Nasional

Peran Besar Perbankan Syariah Dorong Ekonomi Syariah Nasional
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Yogyakarta – Industri perbankan syariah memiliki peran yang besar untuk mendorong pertumbuhan perekonomian syariah di Indonesia. Hal ini terlihat dari kinerja perbankan syariah yang tetap tumbuh positif ketika krisis.

Hery Gunardi, Direktur Utama Bank Syariah Indonesia (BSI) mengatakan, peran perbankan syariah dalam mendorong ekonomi syariah di Indonesia bisa diwujudkan dengan mengoptimalkan tiga sektor utama industri halal yaitu, jasa keuangan syariah, keuangan sosial islam dan juga sektor relijius.

“Jadi peran bank syariah di sini adalah sebagai penghimpun dana kemudian memberikan pembiayaan baik itu UMKM retail, wholesale, konsumer, dan juga mengoptimalkan ekosistem dana ziswaf,” ujar Hery dalam Islamic Finance Summit 2021 kerja sama Infobank dengan MES, KNEKS, BI, OJK, dan Tokoh Syariah, Kamis, 30 April 2021.

Di masa pandemi Covid-19 perbankan syariah tetap menunjukkan kinerja yang posotif. Sampai Juni 2021, aset perbankan syariah mengalami pertumbuhan 15,8 persen menjadi Rp632 triliun. Kemudian pembiayaan tumbuh 7,35 persen menjadi Rp405 triliun dan dan dana pihak ketiga naik 16,54 persen menjadi Rp501 triliun.

“Kita melihat ada secercah harapan bahwa industri keuangan dan perbankan syariah ini akan mulai bangkit tahun ini dan mudah-mudahan lima tahun ke depan akan lebih masif lagi pertumbuhannya,” ucap Hery.

Meski demikian, Hery tidak memungkiri bahwa industri perbankan syariah masih dihadapkan dengan berbagai persoalan seperri literasi, sumber daya manusia, governance dan infrastruktur digital.

Hery mengungkapkan inklusi keuangan syariah di Indonesia baru sekitar 9,1 persen pada 2019. Jauh lebih rendah dibandingkan inklusi perbankan nasional yang sudah 76,2 persen. Literasi perbankan syariah juga masih rendah, baru 8,93 persen sedangkan literasi peebankan nasional sudah 38 persen.

Di BSI semua aspek ini menjadi priorotas utama yang dibangun agar BSI bisa tumbuh secara cepat dan sustaince. Kami juga melakukan penguatan dan aklerasi di bidang yang kita liat perlu utnuk di dorong secara optimal,” katanya. (*) Dicky F. Maulana

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]