Pelemahan Rupiah Akan Berdampak Signifikan ke Emiten Farmasi

Pelemahan Rupiah Akan Berdampak Signifikan ke Emiten Farmasi

Pelemahan Rupiah
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) saat ini telah mencapai level Rp15.250 pada penutupan bulan Septembera. Pelemahan mata uang rupiah imi dikhawatirkan mengancam emiten-emiten yang lebih banyak membutuhkan impor.

Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas, Martha Christina mengatakan, bahwa emiten yang akan sangat dirugikan dengan adanya pelemahan rupiah tersebut akan menyasar emiten yang membutuhkan lebih banyak bahan baku impor, seperti emiten farmasi.

“Salah satunya adalah emiten farmasi itu akan sangat dirugikan tapi kebanyakan emiten yang sudah dari awal mereka tahu bahwa mereka butuh impor, mereka butuh banyak dolar mereka akan pasti lakukan hanging,” ucap Martha dalam Media Day di Jakarta, 4 Oktober 2022.

Selain itu, emiten yang memiliki utang dalam bentuk dolar dan memiliki pemasukan dalam bentuk rupiah juga akan terimbas dari adanya pelemahan rupiah.

Namun, ia menambahkan, jika nilai tukar rupiah tidak naik terlalu signifikan dan masih bergerak dalam range yang terjaga di Rp15.000, emiten tersebut masih berada dalam posisi aman.

Baca juga: Dampak Sinyal Kenaikan Bunga AS, Rupiah Diproyeksi Lanjutkan Pelemahan

“Jadi istilahnya ngga naik terlalu drastis atau turun drastis, tapi alur mainnya pelan-pelan kemudian masih bisa dikalkuslasi, masih bisa diekspetasi, sejauh ini masih aman, rasanya efeknya tidak terlalu besar,” imbuhnya.

Selain itu, lanjut Martha, dari sisi dolar AS untuk emiten tertentu yang lebih banyak melakukan impor, justru kenaikan harga BBM lebih banyak mempengaruhi pada biaya transportasi dan logistik. (*) Khoirifa

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]