Pefindo Naikan Rating Waskita Beton jadi idB Outlook Stabil

Pefindo Naikan Rating Waskita Beton jadi idB Outlook Stabil

Waskita Beton Precast Bagi Dividen Rp551,61 Miliar
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Pemeringkat Efek indonesia (PEFINDO) umumkan peningkatan rating untuk korporat dan obligasi tahap I dan II untuk PT Waskita Beton Precast (WSBP) dari idD menjadi idB dengan outlook stable.

Sebelumnya, PEFINDO menetapkan rating idD akibat default kewajiban pembayaran bunga obligasi WSBP pada Januari 2022 setelah WSBP ditetapkan dalam status PKPU sementara.

Peningkatan rating tersebut menindaklanjuti efektifnya skema restrukturisasi keuangan berdasarkan perjanjian homologasi antara WSBP dan seluruh kreditur. Lebih lanjut, PEFINDO pun menilai bahwa WSBP memiliki posisi yang baik di industri manufaktur beton precast dan readymix.

“WSBP mengapresiasi peningkatan rating yang dikeluarkan oleh PEFINDO, peningkatan rating ini mencerminkan kemajuan progress restrukturisasi dan pemulihan kinerja keuangan WSBP,” ucap Director of Finance & Risk Management WSBP, Asep Mudzakir dalam keterangan resmi dikutip, 25 Januari 2023.

Asep juga menjelaskan bahwa, saat ini fokus manajemen WSBP adalah mengimplementasikan seluruh ketentuan dalam Perjanjian Perdamaian dan menjalankan program-program transformasi bisnis perusahaan.

Sehingga, PEFINDO pun mengatakan terdapat potensi untuk kembali meningkatkan rating obligasi WSBP, apabila seluruh kewajiban dalam skema restrukturisasi dapat diselesaikan dengan baik dan WSBP dapat meningkatkan kinerja operasional dan arus kas secara berkelanjutan.

Adapun, proses implementasi skema restrukturisasi homologasi WSBP terus dilakukan sesuai dengan kesepakatan dalam perjanjian perdamaian. Pada 5 Januari 2023 lalu dan WSBP telah menerima secara resmi Salinan Putusan Kasasi dari Mahkamah Agung. Dengan telah diterimanya salinan putusan tersebut, maka WSBP berharap proses aksi korporasi sesuai skema restrukturisasi dapat diakselerasi.

Selain itu, WSBP akan menargetkan pelaksanaan aksi korporasi konversi kewajiban obligasi menjadi Obligasi Wajib Konversi (OWK) dapat segera dilakukan melalui rapat umum pemegang obligasi (RUPO) pada 15 Februari 2023.

“Proses verifikasi tagihan vendor sudah selesai di akhir tahun lalu. Kami targetkan transaksi konversi dapat dilakukan setelah suspensi saham WSBP dicabut dan seluruh persetujuan korporasi diperoleh,” imbuhnya. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]