Pasca Pandemi, Serangan Malware di ATM Malah Melonjak

Pasca Pandemi, Serangan Malware di ATM Malah Melonjak

Pasca Pandemi, Serangan Malware di ATM Malah Melonjak
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Jumlah serangan di ATM (Automatic Teller Machine) dan terminal PoS kembali meningkat pasca pandemi. Padahal, saat pandemi, serangan-serangan Malware tersebut telah menunjukkan tren penurunan.

Fabio Assolini, Kepala Pusat Penelitian, Amerika Latin di Kaspersky menjelaskan, ketika pandemi melanda, jumlah serangan menurun tajam dibandingkan tahun sebelumnya – dari sekitar 8000 pada 2019 menjadi 5.000 pada 2020. Menurut penilaian para ahli, ini terjadi karena beberapa alasan, termasuk pengurangan jumlah total ATM di seluruh dunia, penutupan mereka selama pembatasan pandemi, serta pengeluaran masyarakat yang menyusut secara keseluruhan. Akibatnya, penyerang melihat kontrak pasar dalam hal jumlah target mereka.

“Sekarang, pembatasan sosial telah jauh lebih dilonggarkan, pola pengeluaran lama telah kembali, dan oleh karena itu aktivitas aktor ancaman semakin meningkat. Pada tahun 2021, jumlah perangkat yang terinfeksi oleh malware ATM/PoS naik 39% dibandingkan tahun sebelumnya. Dalam delapan bulan pertama tahun 2022, jumlahnya naik 19% dibandingkan periode yang sama tahun 2020, dan hampir 4% dibandingkan tahun 2021. Secara total, 4173 perangkat diserang pada Januari-Agustus 2022,” katanya, Selasa, 11 Oktober 2022.

Ia menambahkan, penjahat dunia maya menyerang sistem tertanam yang digunakan di ATM dan terminal point-of-sale (PoS) untuk mencuri uang tunai, kredensial kartu kredit, dan data pribadi, hingga menembus sistem untuk mendapatkan kendali atas semua perangkat dalam jaringan, dan penyerang dapat memperoleh ribuan dolar hanya dalam semalam. Banyak versi Windows yang digunakan di ATM telah mencapai masa dukungannya sejak lama dan mungkin menjadi sasaran empuk, sementara terminal PoS digunakan oleh banyak bisnis dengan tingkat kematangan keamanan siber yang rendah.

Sementara itu, HydraPoS dan AbaddonPoS menyumbang sekitar 71% dari semua deteksi malware ATM/PoS pada tahun 2020-2022, dengan masing-masing 36% dan 35%. Pemimpin peringkat, HydraPoS, berasal dari Brasil dan dikenal karena mengkloning kartu kredit. Menurut laporan Portal Intelijen Ancaman Kaspersky, keluarga ini digunakan dalam serangan yang melibatkan rekayasa sosial.

“Ada teknik yang berbeda. Mereka bergantung pada siapa yang melakukan serangan dan keluarga mana yang digunakan. Penyerang melakukan panggilan telepon atau bahkan datang ke kantor korban. Mereka menyamar sebagai karyawan bank atau perusahaan kartu kredit dan mencoba meyakinkan korban untuk menginstal malware seolah-olah itu adalah pembaruan system,” tambahnya.

Peringkat lima besar lainnya juga termasuk Ploutus (3%) – keluarga malware yang digunakan untuk memodifikasi perangkat lunak yang sah dan eskalasi hak istimewa untuk mengontrol ATM dan memperoleh hak administratif yang memungkinkan pelaku kejahatan siber untuk men-jackpot ATM sesuai permintaan. RawPoS (malware yang dapat mengekstrak data strip magnetik penuh dari memori yang mudah menguap) dan Prilex (proses penyalahgunaan malware yang terkait dengan perangkat lunak PoS dan transaksi kartu kredit dan debit), masing-masing menyumbang 2%. Sebanyak 61 keluarga lainnya yang dianalisis dan modifikasi menyumbang kurang dari 2% per masing-masing. Dengan tren ini, para ahli memperkirakan jumlah serangan terhadap perangkat ATM/PoS akan terus meningkat pada kuartal keempat tahun 2022.

Untuk menjaga sistem dan data yang disematkan tetap aman, peneliti Kaspersky merekomendasikan untuk menggunakan solusi berlapis yang menyediakan pilihan lapisan pelindung optimal untuk memberikan tingkat keamanan terbaik bagi perangkat dengan daya berbeda dan dengan skenario penerapan yang berbedam dan menerapkan teknik perlindungan diri dalam modul PoS, seperti perlindungan yang tersedia di Kaspersky SDK, yang bertujuan untuk mencegah kode berbahaya merusak transaksi yang dikelola oleh modul tersebut. (*) Ayu Utami

Related Posts

No Content Available

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]