Pasar Modal Indonesia Dinilai Kuat Meski Dibayangi Resesi

Pasar Modal Indonesia Dinilai Kuat Meski Dibayangi Resesi

pasar modal
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta Pertumbuhan ekonomi dan pasar modal Indonesia dinilai masih menjanjikan oleh sejumlah pengamat ekonomi dan analis, meskipun dibayangi ketidakpastian dan gejolak ekonomi global yang masih terus berlanjut. Sebagaimana diketahui, perekonomian dunia tengah dihadapkan dengan berbagai kondisi yang tidak kondusif, mulai dari pengetatan kebijakan bank sentral dan peningkatan suku bunga, hingga laju inflasi. Keadaan itu tentu berdampak pada seluruh sektor dan pasar di dunia, termasuk pasar modal.

Syahda Sabrina, Research Assisstant-Institute for Economic and Social Research LPEM-FEBUI, mengatakan bahwa pemulihan ekonomi dunia sedikit terhambat akibat perang Rusia dan Ukraina, di mana terjadi disrupsi suplai yang menyebabkan shortage beberapa komoditas. Alhasil, harganya meningkat tajam, antara lain minyak mentah, gas alam, dan beberapa komoditas pangan. Selain itu, proses pemulihan ekonomi juga dipengaruhi oleh tren pengetatan moneter global.

“Kenaikan harga komoditas utamanya disebabkan peningkatan permintaan di tengah pemulihan ekonomi yang ikut diperparah dengan isu geopolitik Rusia-Ukraina. Inflasi global pada akhirnya meningkat sangat tajam. Di Indonesia, inflasi tercatat 4,69% pada bulan Agustus, dimana angka ini sudah melebihi target BI 3±1%. Kenaikan inflasi harus diantisipasi oleh bank sentral di seluruh dunia. Bank sentral Amerika Serikat (AS), the Fed, telah menaikan suku bunga, begitupun dengan BI. Suku bunga the Fed telah meningkat 300 basis poin sepanjang tahun 2022. Kenaikan suku bunga di AS meningkatkan spread dengan negara berkembang sehingga capital outflow tidak terhindarkan. Capital outflow tak hanya dialami Indonesia, namun juga di seluruh negara berkembang,” jelas Syahda dalam diskusi Invesment Talk yang digelar oleh DOrigin Financial & Business Advisory bekerja sama Igico Advisory, bertema The Queens Gambits: Strategi di Tengah Resesi, Minggu (2/10).

Menurut Syahda, capital outflow di Indonesia masih terbilang manageable. Demikian pun dengan nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat. Rupiah hanya terdepresiasi sebesar 6,98% (year to date) per September 2022, jauh lebih baik ketimbang negara lainnya.

“Hal ini disebabkan struktur perdagangan internasional Indonesia yang masih didomonasi oleh komoditas. Indonesia kebagian windfall dari kenaikan harga komoditas. Suprlus neraca perdagangan secara konsisten dari Mei 2020 hingga September 2022 yang ditopang oleh batu bara dan kelapa sawit,” terang Syahda.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia dinilai masih cukup baik oleh Bank Dunia. Pertumbuhan ekonomi Indonesia masih menjanjikan, di mana pertumbuhan ekonomi diproyeksikan masih tetap berada di level 5,1% pada 2022. Tentu saja kondisi dan fumdamental ekonomi Indonesia akan memberikan dampak positif bagi pasar modal di negeri ini.

Pada kesempatan yang sama, Liza Camelia Suryanata, Head of Research NH Korindo Sekuritas Indonesia mengatakan di tengah penurunan indeks saham Dow Jones, pelaku pasar modal domestik cukup lega penutupan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bisa berada di level 7.040. Indeks Dow Jones ditutup di angka 28.730, di mana sebelumnya pernah ada di level 30.000. Ke depan, Dow Jones diproyeksi masih ada tren penurunan, walau tetap ada kemungkinan untuk kembali rebound.

“IHSG sudah bisa bertahan di level 7.000 di level psikologis. Untuk jangka pendek akan ada halangan di level 7.140, lalu beranjak ke level 7.200. Walau ada kemungkinan turun, namun ini tidak akan mengganggu tren peningkatan IHSG ke level 7200. Strateginya, untuk jangka pendek speculative buy atau buy on weakness,” ungkap Liza. Dari segi valuasi, Liza menilai IHSG masih menarik dengan price to earning ratio (PE) di sekitar 15 kali. Ini disebutnya mirip dengan posisi IHSG saat berada di level rendah pada Maret 2020. “Berarti kita [IHSG] undervalue,” tukasnya.

Lalu, sektor-sektor apa saja yang akan menguntungkan ke depan? Rita Effendy, Investment Specialist mengatakan, setidaknya ada tiga sektor yang menarik, yakni sektor perbankan, komoditi energi, dan energi baru terbarukan (EBT). Sektor banking menjadi menarik, hal ini dikarenakan capital inflow dari asing masih memilih emiten yang memiliki market cap terbesar, yang notabene didominasi oleh bank. “Salah satu yang paling besar adalah BBCA. Selain BBCA ada juga BBRI yang cukup menarik. BBRI, BMRI dan BBNI, biasanya 4 bank ini akan menjadi incaran asing. Karena memang selain market cap yang besar mereka juga masih banyak katalis-katalis yang cukup menarik,” imbuh Rita.

Sedangkan dari sektor komoditas tentunya terkait dengan energi, di antaranya gas dan batu bara. Emiten yang terkait sektor itu dinilai memiliki prospek cukup baik ke depan. Selain sektor-sektor tersebut, yang prospek lainnya ialah produsen pulp. Banyak negara-negara Eropa yang terganggu produksi pulp-nya akibat pasokan gas dari Rusia. Tentunya, ini akan menjadi sentimen positif bagi emiten terkait.

“Sektor EBT juga sangat potensial, karena didukung ada road map dan kebijakan pemerintah terkait EBT, dari kementerian ESDM saat ini EBT masih 11% di tergetkan pada 2050 sebesar 30%. Lalu, ada kebijakan pajak karbon yang akan rampung pada akhir 2022. Ini akan mendukung sektor EBT ke depan. ARKO, KEEN, menjadi pilihan yang menarik,” jelas Rita.

Sementara itu, Jani, Capital Market Practitioner, yang mengandalkan Cacing Rotation Graph (CRG) melihat bahwa sektor kesehatan memiliki tren meningkat ke depan. Emiten yang cukup potensial pada sektor kesehatan ialah PT Mitra Keluarga Karyasehat Tbk dengan kode MIKA. Dalam 4 kuadran yang dikategorikan dalam CRG, MIKA berada di kuadran 1 atau berada di leading quadrant, sedangkan 3 kuadran lainnya ialah weakening quadrant, lagging quadrant, dan improving quadrant.

Menurut Jani, CRG ini digunakan sebagai petunjuk when to buy, when to sale, dan when to hold, serta what to buy, what to sale, dan what to hold. Per 30 September 2022 ada TLKM, TLKM, BFIN, BMRI, dan MIKA yang mengalami bullish. MIKA sumbu x dan y nya positif dan berada di kuadran 1, jadi sangat potensial, terang Jani. Ingat disclaimer on, segala risiko investasi atas rekomendasi saham di atas menjadi tanggung jawab Anda sendiri. Wahyu

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]