Pasar Konsolidatif, IHSG Menghijau di Akhir Pekan

Pasar Konsolidatif, IHSG Menghijau di Akhir Pekan

OJK Tak Pernah Keluarkan Izin Binary Option dan Robot Trading Forex
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) akhirnya bisa kembali ke zona hijau dengan mengakhiri perdagangan hari ini, Jumat (4/11) dengan penguatan sebesar 10,95 poin (0,16 persen) menuju level 7.045.

Langkah ini cukup melegakan, mengingat indeks sempat mengawali perdagangan dengan tersungkur di zona merah, dengan terpangkas 0,14 persen ke level 7.024,8.

Pelemahan terjadi seiring aksi mengentas keuntungan (profit taking) yang dilakukan sebagian pelaku pasar, imbas tren penguatan pada perdagangan hari sebelumnya.

Namun, posisi indeks yang berada area konsolidatif membuat pelaku pasar kembali tertarik untuk memborong saham-saham yang dianggap sudah terdiskon cukup dalam. Meski, dengan masih kuatnya tekanan jual, membuat laju indeks di zona hijau jadi serba terbatas.

Hal ini terbukti dengan 315 saham yang masih melemah, jauh lebih banyak dibanding jumlah saham yang menguat, yang hanya sebanyak 211 saham saja. Sedangkan 167 saham lainnya masih jalan di tempat. Transaksi perdagangan mencapai Rp11,6 triliun dari 19,8 miliar saham yang diperdagangkan.

Indeks LQ45 sukses menguat sebesar 0,47 persen, indeks JII juga naik 1,39 persen ke 615,399, begitu pun dengan indeks IDX30 yang meningkat 0,45 persen ke 529,357.

Sektor saham yang menguat diisi oleh sektor bahan baku sebesar 1,66 persen, non siklikal 0,11 persen, dan transportasi 1,2 persen. Sedangkan sektor yang berendam di zona merah jauh lebih banyak, meliputi sektor energi yang susut 0,29 persen, industri 0,32 persen, siklikal 0,18 persen, dan kesehatan 0,21 persen.

Selain itu masih ada sektor keuangan yang minus 0,76 persen, properti 0,41 persen, teknologi 0,41 persen, dan infrastruktur sebesar 0,79 persen.

Saham-saham yang masuk top gainers, yaitu PT Pan Brothers Tbk (PBRX), PT Pelangi Indah Canindo Tbk (PICO), dan saham PT Bangun Karya Perkasa Jaya Tbk (KRYA). Sementara deretan saham top losers diisi oleh PT Paninvest Tbk (PNIN), PT Panin Financial Tbk (PNLF) dan PT Gunawan Dianjaya Steel Tbk (GDST).

Tiga saham yang teraktif diperdagangkan antara lain PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM), PT Bumi Resources Tbk (BUMI), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA). (*) TAF

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]