Menelik Prospek Saham Perbankan di 2018

Menelik Prospek Saham Perbankan di 2018

PP Presisi Bagikan Dividen Tunai Rp9,58 Per Saham
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Saham perbankan di tahun 2018 diprediksi masih menarik, seiring dengan perbaikan ekonomi yang masih terus berjalan.

Analis senior Binaartha Securities, Reza Priyambada mengatakan, aktivitas ekonomi masyarakat yang cenderung meningkat diharapkan juga berimbas positif pada kinerja perbankan untuk menunjang aktivitas tersebut.

“Meski di tahun 2017 hingga Oktober data BI menunjukan pertumbuhan kredit rata2 hanya 4%an namun, beberapa bank secara individual mampu melampaui pertumbuhan tersebut karena adanya nasabah loyal dan keep maintenance dengan nasabah sehingga dapat meningkatkan pertumbuhan kreditnya,” jelas Reza kepada Infobank, Jumat, 5 Januari 2018.

Sekedar informasi, konsistensi pergerakan Indeks acuan saham perbankan (Indeks infobank15) sampai dengan dipenghujung akhir tahun atau sampai November 2017 boleh dibilang sangat memuaskan.

Pasalnya, jika dibandingkan dengan indeks-indeks saham di lantai bursa, pertumbuhan Indeks infobank15 secara year to date (YTD) paling besar yakni hingga 32,54%. Disusul sektor finance atau keuangan sebesar 29,18% dan Indeks Sri-Kehati 17,08%. Sementara Indeks saham unggulan atau blue chips (Indeks LQ45) hanya tumbuh 12,16% dan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sebesar 12,37%.

Berdasarkan data Biro Riset Infobank, sampai November 2017, posisi Indeks infobank15 berada di level 813,54. Sebelumnya di posisi akhir tahun 2016, level indeks acuan saham perbankan ada di level 613,80.

Kencangnya laju Indeks infobank15 ditopang oleh saham-saham bank besar seperti PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI).

Analis Recapital, Kiswoyo Adi menambahkan, untuk tahun 2018 sendiri saham bank tersebut diatas masih menarik untuk dikoleksi. Adapun harga wajar saham BBCA disebutnya tahun 2018 di kisaran Rp25.000, BBRI di Rp4.500, BMRI di Rp8.500, dan BBNI di Rp10.000.

Saham bank unggulan atau yang memiliki kapitalisasi pasar besar bisa jadi pilihan investasi, mengingat Bank besar selalu menghasilkan laba dan membagikan dividen.

Namun sebelum mengambil keputusan dalam memilih saham bank yang diinginkan, Investor perlu kembali melihat secara history harga saham bank secara periodik dan melihat kondisi fundamental perusahaan.

“Kami melihat peluang harga saham naik di semester I lebih tinggi, dibandingkan semester II 2018. Hal ini karena situasi pilkada tahun depan memiliki aroma pilpres. Disarankan jual harga saham di semester II jika sudah naik tinggi,” jelas Kiswoyo. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]