Kuartal III-2022 Tugu Insurance Cetak Laba Rp262,21 Miliar

Kuartal III-2022 Tugu Insurance Cetak Laba Rp262,21 Miliar

Kuartal III-2022 Tugu Insurance Cetak Laba Rp262,21 Miliar
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Asuransi Tugu Pratama Indonesia Tbk (Tugu Insurance) mempertahankan kinerja positif. Hingga kuartal III-2022 mencatat laba tahun berjalan konsolidasian Rp262,21 miliar, naik signifikan sebesar 15% dibandingkan dengan periode yang sama di tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp228,79 miliar.

“Di triwulan III-2022 Tugu Insurance tetap menunjukkan kinerja positif baik dalam pencatatan produksi premi, pendapatan underwriting, pendapatan investasi hingga pendapatan usaha lainnya,” jelas Tatang Nurhidayat, Presiden Direktur Tugu Insurance dalam keterangannya, Kamis, 10 November 2022.

Per September 2022, Tugu Insurance mencatatkan perolehan produksi Premi Bruto konsolidasian Rp4,73 triliun, naik 10% dibandingkan dengan periode yang sama di tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp4,28 triliun. Diikuti dengan Pendapatan Underwriting Rp1,68 triliun yang naik 9% dibandingkan dengan periode yang sama di tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp1,54 triliun.

“Pada periode ini, lini bisnis asuransi kebakaran masih memberikan kontribusi produksi premi terbesar yakni Rp1,76 triliun naik 25% bila dibandingkan periode yang sama tahun lalu Rp1,41 triliun,” ucap Tatang.

Adapun, Pendapatan Investasi tercatat Rp254,02 miliar naik dibandingkan periode tahun lalu Rp233,12 miliar, serta didukung dengan perolehan Pendapatan Usaha Lainnya Rp278,61 miliar turut naik dibanding periode tahun lalu yang sebesar Rp219,77 miliar.

“Oleh karena itu, kami optimis kinerja positif ini dapat berlanjut hingga penutupan tahun 2022,” tambah Tatang.

Sementara, nilai aset perseroan tercatat Rp20,85 triliun turut mengalami pertumbuhan bila dibandingkan dengan periode 31 Desember 2021 sebesar Rp20,19 triliun, diikuti jumlah Ekuitas perseroan pun turut naik menjadi Rp9,06 triliun dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp8,79 triliun.

Kemudian, indikator kesehatan atas kinerja Induk perusahaan dapat terlihat dari Rasio Likuiditas yang mencapai 168,58% dan Rasio Beban (Klaim, Usaha dan Komisi) terhadap Pendapatan Premi Neto sebesar 62,10% yang jauh lebih baik dari Industri yang sebesar 104,62%, serta saat ini Risk Based Capital (RBC) Tugu Insurance sebesar 408,44% jauh diatas ketentuan minimal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yaitu sebesar 120%. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]