Kenaikan Suku Bunga AS Beri Dampak Jangka Pendek ke Pasar Obligasi

Kenaikan Suku Bunga AS Beri Dampak Jangka Pendek ke Pasar Obligasi

suku bunga AS
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Kebijakan suku bunga AS atau Fed Fund Rate (FFR) diperkirakan tidak akan meningkat secara agresif hingga akhir tahun 2022. Hal ini dilihat dari adanya harapan penurunan angka kenaikan suku bunga yang lebih kecil dari 100 bps ke 75 bps hingga 25 bps. Sehingga, akan kembali ke posisi normal.

“Ada beberapa di pasar. mengharapkan 100 bps kenaikan poin minggu ini, apakah kita mengharapkan pada 75 basis poin? dan kami pikir setelah itu, akan ada kenaikan menjadi 15 kemudian ke 25, jadi kenaikan akan menjadi lebih kecil, serta itu akan berakhir tahun ini, tidak akan ke 2023,” ucap Radhika Rao, Senior Economist, DBS Bank Indonesia dalam Group Interview, Selasa, 26 Juli 2022.

Head of Trading Treasury & Market, DBS Bank, Ronny Setiawan, menjelaskan bahwa jika melihat pada kenaikan FFR yang masih agresif hingga pertengahan tahun ini, memiliki dampak jangka pendek terhadap pasar saham Indonesia, khususnya pada pasar obligasi yang mengalami outflow sebesar 7,8 miliar.

“Di pasar saham itu ada in flow 3,4 billion tapi di pasar surat utang itu ada outflow 7,8 billion jadi ada in flow di saham outflow di obligasi. Kalau waktu suku bunga fed naiknya kenceng sedangkan rupiahnya sama, jadi interdifferensialnya akan menyempit sehingga atractive dari obligasi kita itu berkurang ” ujar Ronny dalam kesempatan yang sama.

Meskipun kenaikan suku bunga berdampak pada obligasi rupiah yang telah naik hingga 150 bps pada awal tahun dan sebanyak 23-25% obligasi dimiliki oleh perbankan, hal tersebut tidak terlalu mempengaruhi performance dari perbankan di Indonesia dikarenakan likuiditasnya masih positif.

“Karena likuiditasnya masih plus, jadi masih positif, sebenernya impactnya malah lebih ke dolar idr naik 14.600 ke 15.000 tapi ke depannya sih, gak one way straight up sih. It will be different game for the next 6 month lebih positif ke Indonesia,” imbuhnya.

Baca juga : Perbaikan Ekonomi Jadi Daya Tarik Pasar Obligasi Indonesia

Dalam hal ini, kebijakan Fed memang cukup memberikan dampak penurunan yang mengejutkan. Namun, dengan fundamental Indonesia yang terbilang masih cukup baik, membuat dampak yang terjadi tersebut akan bergerak menjadi lebih stabil.

“Jadi kalau menurut saya kebijakan fed emang kasih kita shock temporary tapi looking forward, kita yang sudah going terus ke arah ini cukup stabil sih, malah ketahanan kita lumayan,” tambahnya. (*) Khoirifa.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]