Kekeuh Capreskan Airlangga, Golkar Harus Kapitalisasi Kesuksesan Kinerja Ekonomi

Kekeuh Capreskan Airlangga, Golkar Harus Kapitalisasi Kesuksesan Kinerja Ekonomi

Elektabilitas Turun, Golkar Masih Setengah Hati Deklarasikan Capres 2024
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Ketua DPP Partai Golkar Dave Laksono mengungkapkan partainya kekeuh pada keputusannya untuk mencalonkan Ketum Golkar Airlangga Hartarto sebagai capres. Partai Golkar fokus untuk mengkapitalisasi dan mengkonversi kinerja Ketum Airlangga dalam bidang perekonomian. 

“Kita harus terus mengkapitalisasi semua keberhasilan Pak Airlangga, baik selaku Menko ataupun Ketum Golkar dalam menjaga perekonomian Indonesia yang telah mendapat pengakuan dan pujian serta penghargaan dari seluruh dunia,” tegas Dave, dikutip Selasa, 17 Januari 2023.

Ia mengungkapkan partainya tetap tegak lurus pada keputusan untuk mencalonkan Ketum Airlangga Hartarto sebagai capres, dan sudah tertutup ruang untuk membahas persoalan tersebut. “Golkar sudah menetapkan. Calon kita adalah Pak Airlangga. Tidak ada ruang untuk pembahasan lagi mengenai hal tersebut,” ujarnya.

Sebelumnya, hasil survei Panel Survei Indonesia (PSI) mengungkap simulasi calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) dengan memasangkan nama-nama tokoh nasional. 

Hasilnya, pasangan Airlangga Hartarto-Ganjar Pranowo menjadi pasangan yang paling banyak dipilih dengan tingkat keterpilihan 45,6%. Kemudian di urutan kedua pasangan Prabowo Subianto-Muhaimin Iskandar dipilih sebanyak 19,1%, pasangan Anies Baswedan-Puan Maharani dipilih sebanyak 14,2%.

Menurut Dave, hasil survei positif tidak berkaitan dengan menambah atau mempengaruhi kepercayaan diri Golkar dalam upaya pencalonan Airlangga pada Pilpres 2024. Menurutnya, Golkar saat ini berfokus pada upaya mensosialisasikan partai sekaligus nama Airlangga sebagai capres Golkar.

“Jadi, sekarang ini bukan masalah percaya diri, akan tetapi giat dan kinerja para kader serta fungsionaris untuk terus lebih intens mensosialisasikan Pak Airlangga dan Partai Golkar,” ungkapnya.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Indonesian Presidential Studies (IPS) Nyarwi Ahmad mengatakan, Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto perlu menonjolkan keunikan jika ingin berlaga di Pilpres 2024. 

“Pak Airlangga atau  AH itu adalah profil pemimpin politik partai yang seperti apa sih, punya uniqueness yang kayak apa, kekuatan keunggulan seperti apa, baik dibandingkan dengan ketua umum Golkar sebelumnya maupun ketua-ketua partai yang lain,” kata Nyarwi

Keunikan ini karena Airlangga adalah seorang Ketum Partai tiga terbesar di Indonesia, dia juga berada dalam pemerintahan sebagai Menko Perekonomian dan memiliki pengalaman, baik sebagai pengusaha maupun politisi. 

Kemudian dengan kapasitas sebagai Menko Perekonomian, dia dekat dengan Presiden Joko Widodo serta memiliki kepentingan dalam program-program yang bermanfaat bagi masyarakat. 

“Golkar dikenal sebagai partai pendukung, penopang, penjaga yang ikut membantu dalam pemerintahan. Jadi, saya kira tidak sulit bagi Golkar maupun Pak Airlangga untuk bersama-sama memasarkan dirinya atau membranding dirinya juga dalam konteks atau dalam tim pemilihan politik Pak Jokowi,” jelas dia. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]