Keamanan Siber Masih Rentan, LPS Soroti Manajemen Risiko Sistem TI

Keamanan Siber Masih Rentan, LPS Soroti Manajemen Risiko Sistem TI

Keamanan Siber Masih Rentan, LPS Soroti Manajemen Risiko Sistem TI
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Bali – Keamanan siber menjadi perhatian besar belakangan ini, terlebih di saat para pelaku bisnis tidak sepenuhnya memahami risiko privasi data dan keamanan sibernya. Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) pun mendorong agar perusahaan terutama perbankan untuk menerapkan keamanan siber dan manajemen risiko secara menyeluruh dan komprehensif.

“Kita perlu menguji keamanan sistem TI secara ketat dan sering, seolah-olah kita sendiri adalah peretas, memastikan kepatuhan terhadap undang-undang dan standar privasi data untuk mengurangi risiko peraturan, dan menerapkan forensik yang kuat ketika masalah datang,” ujar Ketua Dewan Komisioner LPS Purbaya Yudhi Sadewa, dikutip 8 November 2022.

Ia menambahkan, bahwa lembaga atau organisasi penjamin simpanan seperti LPS 

sangat bergantung pada teknologi dalam mendukung kegiatan operasionalnya. Di mana sejumlah besar informasi sensitif telah disimpan, dikelola, dan diproses secara digital setiap hari, oleh karenanya akan semakin banyak ancaman dan kerentanan keamanan siber yang dihadapi.

“Ancaman dan kerentanan keamanan siber yang berkelanjutan terhadap kami sebagai regulator telah menjadi perhatian utama. Untuk mengelola risiko ini dengan lebih baik, sangat penting bagi lembaga kami untuk memperkuat manajemen risiko keamanan siber,” pungkasnya.

LPS menjadi tuan rumah dalam forum internasional, Kunjungan Studi Asia Pacific Regional Committee International Association of Deposit Insurers (APRC IADI) ke-2 tentang “Keamanan Siber dan Manajemen Risiko Perusahaan untuk Penanggung Simpanan” yang digelar oleh APRC IADI bersama dengan LPS, di Bali 6-7 November 2022.

Lebih dari seratus peserta yang hadir secara langsung dalam kegiatan ini merupakan perwakilan dari otoritas penjamin simpanan di negaranya masing-masing dan lembaga perwakilan dari institusi keuangan internasional yakni World Bank dan IADI (International Association of Deposit Insurers) – asosiasi yang menaungi otoritas penjamin simpanan di dunia. Para peserta tersebut berasal dari tiga puluh negara yang tersebar dari kawasan Eropa, Amerika, Afrika, dan Asia. 

Forum internasional Kunjungan Studi IADI APRC ke-2 ini turut dihadiri oleh Ketua IADI Asia Pacific Regional Committee Hidenori Mitsui, Penasehat Pelatihan Senior dan Bantuan Teknis Eugenia Alamillo serta segenap Anggota Dewan Komisaris LPS. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]