Jaga Inflasi dan Stabilitas Rupiah, Suku Bunga BI Diprediksi Naik Lagi jadi 5%

Jaga Inflasi dan Stabilitas Rupiah, Suku Bunga BI Diprediksi Naik Lagi jadi 5%

suku bunga bank indonesia
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Chief Economist Permata Bank Josua Pardede memperkirakan pada Rapat Dewan Gubernur (RDG) hari ini (17/11) Bank Indonesia (BI) akan menaikkan suku bunga acuan BI 7 Day Repo Rate (BI7DRR) sebesar 25 bps menjadi 5%.

“Ini sebagai langkah kebijakan untuk menjangkar ekspektasi inflasi sehingga inflasi inti tahun 2023 akan kembali pada target sasaran inflasi,” kata Josua saat dihubungi Infobank, dikutip Kamis, 17 November 2022.

Selain itu, menurutnya, kenaikan suku bunga acuan BI pada bulan November ini ditujukan untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupiah di tengah masih terdapat potensi bank sentral AS yang masih akan melanjutkan untuk menaikkan suku bunganya hingga kuartal I-2023.

“Terkait dengan tingkat inflasi AS pada bulan Oktober mulai melandai, The Fed diperkirakan akan mulai mengurangi agresivitas kenaikan suku bunga acuan dimana pada FOMC bulan Desember mendatang diperkirakan akan naik sekitar 50bps,” ujar Josua.

Sehingga, dengan langkah kebijakan untuk menjangkar tingkat inflasi dan stabilitas rupiah, maka kondisi ekonomi Indonesia tahun depan diharapkan akan tetap resilien di tengah kondisi ekonomi global terutama negara-negara maju yang berpotensi mengalami resesi. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]