Jaga Data Medis Aman, DeBio Network Gandeng KILT Protocol

Jaga Data Medis Aman, DeBio Network Gandeng KILT Protocol

Pemanfaatan Blockchain Menghemat 40% Pengeluaran Industri Perbankan
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – DeBio Network dan KILT Protocol pada 6 Mei 2021 kemarin mengumumkan kolaborasi untuk memasukkan Kredensial KILT ke dalam platform DeBio Network yang mengutamakan anonimitas untuk data medis dan bioinformatika.

KILT akan berfungsi sebagai dasar dari infrastruktur akreditasi, yang memungkinkan laboratorium dan fasilitas biomedis untuk menanamkan kredensial pada hasil tes medis, hasil perunutan genom, dan kolaborasi antar lab.

DeBio Network, sebelumnya dikenal sebagai Degenics, sedang membangun platform terdesentralisasi yang akan memberikan sinergi antara organisasi medis dan bioinformatika sambil menjamin anonimitas dan kedaulatan pengguna di seluruh jalur data biomedis.

Platform ini didukung oleh teknologi blockchain, dengan fokus tambahan pada komputasi privasi R&D untuk memaksimalkan privasi pengguna dan data.

“DeBio Network dirancang untuk mencegah penyalahgunaan data genetik, pelanggaran privasi dan keamanan, dan praktik penjualan data genetik tanpa persetujuan. Kami menerapkan teknologi transformatif – kerangka kerja blockchain Substrate, protokol identitas KILT dan penyimpanan desentralisasi IPFS – untuk memenuhi misi ini,” kata Pandu Sastrowardoyo, penggagas DeBio Network, Senin, 17 Mei 2021.

Setelah membangun prototipe di Ethereum, DeBio Network beralih ke Substrate untuk mendapatkan keuntungan dari integrasinya yang mulus dengan Polkadot, protokol yang dapat diskalakan dan dapat dioperasikan. DeBio Network bertujuan untuk meluncurkan Polkadot parachain akhir tahun ini dan bermaksud untuk bermitra dengan beberapa proyek ekosistem Polkadot termasuk KILT.

KILT adalah protokol blockchain yang memungkinkan model bisnis inovatif dan agnostik industri seputar identitas. KILT bermaksud untuk memberikan DeBio Network mekanisme untuk mengeluarkan kredensial yang dapat dibatalkan dan diverifikasi yang memastikan privasi dan keamanan data.

“Dalam membangun platform yang mengutamakan anonimitas, DeBio Network mengubah interaksi medis bagi konsumen – benar-benar pendekatan Web3, yang penting untuk mendorong digitalisasi sektor perawatan kesehatan,” kata Ingo Rübe, pendiri KILT Protocol dan CEO BOTLabs GmbH.

Persyaratan penyimpanan juga merupakan elemen penting untuk platform DeBio Network, karena beberapa file perurutan genom dapat mencapai ukuran lebih dari satu gigabit. DeBio Network menggunakan IPFS (InterPlanetary File System), protokol untuk menyimpan dan berbagi data dalam sistem file terdistribusi, untuk memenuhi kebutuhan penyimpanan dan kinerjanya.

Pada konferensi blockchain terkemuka ETHDenver pada Februari 2021, DeBio / Degenics dinobatkan sebagai pemenang Penggunaan IPFS Terbaik untuk Identitas dan juga pemenang Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB (SDG) untuk pasar pengujian DNA di rumah yang sepenuhnya anonim. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Pilihan

Info Grafis

Silahkan Login 

%d bloggers like this: