Ekonomi Global Diproyeksi Melambat di 2023, Kondisi Asia Malah Membaik

Ekonomi Global Diproyeksi Melambat di 2023, Kondisi Asia Malah Membaik

Pertumbuhan Ekonomi
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) menyampaikan bahwa Indonesia masih memiliki daya saing yang menarik di tengah proyeksi perlambatan ekonomi global tahun ini.

Director & Chief Investment Officer, Fixed Income, Katarina Setiawan mengatakan bahwa outlook pertumbuhan ekonomi global diperkirakan akan melemah dan terdapat risiko resesi ekonomi di kawasan negara maju.

“Inflasi yang berkepanjangan dan sektor tenaga kerja yang masih kuat mendorong The Fed untuk mengindikasikan bahwa pengetatan moneter belum akan dikendurkan dalam waktu dekat,” ucap Katarina dalam Market Outlook 2023 di Jakarta, 17 Januari 2023.

Meski begitu, ia menjelaskan terkait dengan kondisi pasar Asia yang cukup berbeda dengan pasar global, dimana kawasan Asia justru mengalami perbaikan sentimen, serta risiko resesi negara kawasan Asia juga lebih rendah.

“Hal ini disebabkan oleh relatif rendahnya kenaikan suku bunga di kawasan pada tahun lalu dan inflasi pun relatif lebih terkendali. Selain itu, relaksasi kebijakan Zero Covid di China membawa dampak positif yang berantai bagi ekonomi Asia. Nilai tukar mata uang negara-negara di Asia pun mulai tertopang dengan meredanya penguatan USD,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Katarina mengungkapkan perbaikan sentimen di kawasan Asia justru mendorong terjadinya perpindahan investor dari kawasan yang sudah berkinerja unggul menuju kawasan yang dianggap telah jenuh jual atau oversold yang efeknya dirasakan di pasar saham Indonesia.

“Arus dana asing yang masuk ke pasar saham Indonesia di sepanjang tahun 2022 tercatat sebesar USD4,4 miliar. Namun di akhir tahun lalu, dana asing terlihat bergerak keluar dari pasar saham Indonesia sebesar USD0,4 miliar (Q4 2022),” ujar Katarina.

Adapun, secara umum, pembukaan kembali perekonomian China dapat berdampak positif terhadap perekonomian Indonesia karena China merupakan mitra dagang utama dari Indonesia. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]