Ekonom: Dampak Evergrande ke RI Kecil, Ini Alasannya

Ekonom: Dampak Evergrande ke RI Kecil, Ini Alasannya

Terlalu Banyak Utang, Raksasa Properti Evergrande Terancam Bangkrut
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Pasar global beberapa waktu lalu dihebohkan dengan kasus raksasa properti China, Evergrande yang gagal bayar (default) pada utangnya yang saat ini menyentuh US$300 milliar. Menanggapi hal ini, Ekonom Bank UoB Indonesia, Enrico Tanuwidjaja menyatakan, efek domino Evergrande ke Indonesia diperkirakan akan sangat kecil atau bahkan tidak ada sama sekali.

“Saat ini utang Evergrande memang besar, kurang lebih US$300 milliar dan sekitar 2% GDP Tiongkok, tetapi sebagian besar, lebih dari 98% nya adalah dalam mata uang lokal. Mungkin dampaknya (ke Indonesia) akan sangat temporer atau tidak ada,” jelas Enrico pada paparan virtual, Jumat, 1 Oktober 2021.

Pasar global, khususnya Indonesia juga tampaknya setuju dengan dampak Evergrande yang tidak akan melebar. Hal ini tercermin dari Credit Default Swap (CDS) yang sempat mengalami peningkatan, namun sudah kembali menurun.

Enrico menambahkan risiko global yang patut lebih diwaspadai saat ini adalah dampak dari tapering off Bank Sentral AS, The Fed yang kemungkinan akan segera dilakukan pada bulan November tahun ini. Kemudian, mutasi virus Covid-19 juga menjadi salah satu aspek ketidakpastian dan menjadi risiko yang perlu diwaspadai.

“Evergrande lagi-lagi menurut saya sifatnya sangat contained risknya dan sangat domesticated,” jelasnya. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]