Defisit Anggaran Menurun, Pemulihan Ekonomi Akan Lebih Kuat

Defisit Anggaran Menurun, Pemulihan Ekonomi Akan Lebih Kuat

Defisit Anggaran Menurun, Pemulihan Ekonomi Akan Lebih Kuat
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Pemerintah menargetkan defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) bisa mencapai Rp868 triliun, atau 4,85% di 2022. Hingga akhir tahun 2021 sendiri, defisit anggaran diperkirakan akan mencapai Rp961,5 triliun

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Febrio Kacaribu mengungkapkan pendapatan negara pada tahun depan diproyeksikan akan mencapai Rp1.846,1 triliun. Anggaran ini terdiri dari 3 pemasukan antara lain, penerimaan pajak senilai Rp1.510 triliun, Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) senilai Rp335,6 triliun, dan hibah senilai Rp600 miliar.

Adapun belanja negara di 2022 diperkirakan akan mencapai Rp2.714,2 triliun. Pengeluaran tersebut terbagi menjadi dua yaitu, belanja pemerintah pusat senilai Rp1.944,5 triliun dan transfer ke daerah dan dana desa (TKDD) senilai Rp769,6 triliun.

“Dengan perkiraan pendapatan dan belanja negara, defisit untuk tahun 2022 direncanakan sebesar Rp868 triliun atau setara 4,85% terhadap PDB,” ujar Febrio pada paparan virtualnya, SeninSenin, 18 Oktober 2021.

Ia mengungkapkan, menurunnya defisit anggaran diharapkan akan mendorong pemulihan ekonomi yang lebih kuat di tahun-tahun ke depan. BKF memastikan defisit APBN akan dibiayai dengan sumber-sumber pembiayaan yang aman dan dikelola secara hati hati untuk menjaga keberlangsungan fiskal. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]