Dana Desa Dinilai Belum Memihak Sektor Pertanian

Dana Desa Dinilai Belum Memihak Sektor Pertanian

INDEF: Otonomi Daerah Perlebar Kesenjangan
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Pengamat ekonomi dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Gunawan Sumodiningrat menilai Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) belum sepenuhnya memihak pada sektor pertanian. Gelontoran dana desa pun tak mampu membuat sektor pertanian tumbuh subur.

‎”Ini (dana desa) tidak jelas, karena terlalu mendorong ke industri tanpa memperhatikan rakyat,” kata Gunawan dalam diskusi di kantor Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI), Menteng, Jakarta Pusat, Kamis, 2 Agustus 2018.

Gunawan memandang konsep dana desa yang digodok pemerintah tidak jelas. Padahal seharusnya, dana desa menjadi stimulan bagi pertumbuhan ekonomi kerakyatan.

“Bantuan desa sudah dibuat 30 tahun lalu, ya gitu-gitu saja. Karena ganti pemerintahan ganti konsep. Pembangunan desa tidak membangun rakyatnya, tapi yang dibangun malah desanya,” beber dia.

Maka itu, Gunawan meminta dana desa yang digelontorkan pemerintah untuk mengembangkan sektor pertanian. Dengan demikian, sektor pertanian punya kemandirian. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]