CIMB Niaga Incar Fee Based Rp120 Miliar dari Transaksi Mobile Banking

CIMB Niaga Incar Fee Based Rp120 Miliar dari Transaksi Mobile Banking

pengguna
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank CIMB Niaga mengincar fee based income (FBI) sebesar Rp120 miliar dari transaksi mobile bankingnya yang bernama OCTO Mobile hingga akhir tahun ini. Apalagi, perseroan telah menghadirkan fitur investasi di mobile bankingnya tersebut.

Head of Digital Banking, Branchless and Partnership CIMB Niaga Bambang Karsono Adi mengungkapkan, target fee based income CIMB Niaga yang bersumber dari mobile bankingnya itu, sejalan dengan perkembangan transaksi nasabah melalui kanal mobile banking yang terus naik tiap tahunnya.

“Sesuai dengan pertumbuhan financial transaction, kalau kita lihat pada bulan Juli kira-kira Rp9 miliar sampai Rp10 miliar. Kalau setahun, kira-kira sudah Rp120 miliar dari finansial transaksi yang terjadi di OCTO Mobile,” jelas Bambang di Jakarta, Senin, 30 Agustus 2021.

Lebih lanjut, Bambang memaparkan, jumlah transaksi OCTO Mobile menunjukkan pertumbuhan dari waktu ke waktu. Jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya, jumlah transaksi dan transaksi finansial nasabah pada kuartal I dan II tahun 2021 terlihat meningkat.

Pada Kuartal I, total transaksi dan transaksi finansial sama-sama naik 68% secara tahunan. Hal yang sama juga terjadi pada tiga bulan setelahnya, dimana total transaksi naik 102% dan transaksi finansial naik 86%.

Bambang menyebut ada 3 transaksi digital utama yang mendorong peningkatan performa OCTO Mobile. Transaksi pertama adalah transfer antar bank atau antar rekening CIMB Niaga. Transaksi kedua adalah top-up e-wallet yang semakin tinggi. Transaksi ketiga adalah penggunaan QRIS yang semakin populer di masyarakat. (*)

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]