BNI Bakal Sulap Bank Mayora Jadi Bank Digital?

BNI Bakal Sulap Bank Mayora Jadi Bank Digital?

BNI Peringati Hari Lahir Pancasila
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta — Perkembangan dan era digitalisasi membuat bank-bank besar di Tanah Air terus meningkatkan layanannya secara digital. Tak terkecuali PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI), yang dikabarkan sedang membidik PT Bank Mayora.

“Saya tidak bisa menyebut nama, tetapi proses cukup jauh dan sudah ada kesepakatan awal,” kata Direktur Utama BNI Royke Tumilaar Selasa (19/10/2021).

Sebelumnya, dalam paparan kinerja keuangan kuartal dua lalu, dia sempat menjabarkan apa saja yang perlu dilakukan untuk proses transformasi digital. Termasuk salah satunya dengan menjadi bank digital.

“Masih lihat subjeknya apakah modalnya ada, kemampuan ada, tapi kajiannya sudah ada. Kami semua sudah punya kajiannya, cuma kriteria untuk menjadi digital bank harus dipersiapkan dengan baik bukan sekedar ikut-ikutan,” tukas Royke belum lama ini.

Sementara itu, Corporate Secretary BNI Mucharom mengatakan, dengan posisi permodalan perseroan yang semakin oke, tentunya rencana akuisisi bank sangat bisa dilakukan karena sejalan dengan rencana pertumbuhan yang telah ditetapkan.

“Sebagai salah satu perusahaan publik tentunya ingin selalu perform dari waktu ke waktu. Salah satu pertumbuhan yang dilakukan BNI adalah melalui anorganik growth,” ucapnya Selasa (19/10/2021).

Dia menambahkan, dengan memperhatikan permodalan yang semakin solid, kinerja perusahaan yang semakin baik, bahkan di atas yang sudah diproyeksikan, sehingga perseroan saat ini sudah memasuki tahapan yang lebih serius terkait aksi korporasi tersebut. Akan tetapi, Ia tidak dapat menyebutkan bank mana yang akan diakuisisi karena harus tunduk pada ketentuan governance yang berlaku.

Sedangkan manajemen Bank Mayora, yang terafiliasi dengan emiten konsumer, PT Mayora Indah Tbk (MYOR) menyatakan, bahwa kinerja bank sangat baik sehingga banyak pihak yang melirik untuk menjalin kerja sama, yang membuka segala peluang yang ada.

Direktur Kepatuhan Bank Mayora, Tiolina Tumanggor berujar, bahwa secara permodalan Bank Mayora semua sudah ready. “Memang benar, banyak institusi besar yang menawarkan untuk bekerja sama membesarkan banknya karena Bank Mayora terkenal sebagai bank yang sehat serta baik dan transparan governance-nya. Kalau mengenai akuisisi oleh BNI, seyogyanya BNI yang menjawabnya ya,” tuturnya kepada Infobanknews.

Sekadar informasi, kinerja BNi berdasarkan laporan keuangan interim auditan perseroan per Juni 2021, laba bersih emiten dengan kode saham BBNI naik 12,8% year on year (yoy) menjadi Rp5,03 triliun. Dilihat dari sisi permodalan, tercatat rasio kecukupan modal (CAR) BBNI hingga Semester I-2021, sebesar 18% di atas ketentuan minimum 12%.

Adapun Bank Mayora berhasil membukukan laba bersih Rp18,53 miliar per Juni 2021, meningkat 6,5 kali lipat dibanding perolehan laba Rp2,47 miliar pada Juni 2020. Dari sisi permodalan, CAR perseroan ada di level 30,1% meningkat signifikan dari 22,61%. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Pilihan

escort bayan cialis

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini