Belum Mau Naikan Suku Bunga, BFI Finance Fokus Amankan Pendanaan

Belum Mau Naikan Suku Bunga, BFI Finance Fokus Amankan Pendanaan

Belum Mau Naikan Suku Bunga, BFI Finance Fokus Amankan Pendanaan
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT BFI Finance Indonesia Tbk (BFIN) terus memantau perkembangan tren kenaikan suku bunga. Sampai sekarang perseroan belum berencana menaikkan suku bunga pembiayaan ke konsumen. BFI Finance fokus mengamankan pendanaan (funding) untuk mendukung ekspansi pembiayaan baru yang diprediksi bisa tumbuh 40% hingga akhir 2022.

“Kenaikan suku bunga adalah kondisi yang tidak dapat kami kontrol. Yang dapat kami lakukan adalah mengamankan pendanaan kami. Pada saat suku bunga murah, kami meningkati, Ketika suku bunga naik, tidak akan terlalu berpengaruh. memang akan mempengaruhi NIM kami. Tapi kalau pun ada adjustment suku bunga bank, tidak akan menggerus pertumbuhan kami,” ujar Sudjono, Direktur Keuangan BFI Finance dalam Public Expose 2022 BFI Finance Indonesia, Kamis, 27 Oktober 2022.

Sebagai informasi, sepanjang 9 bulan pertama 2022, BFIN Finance mencatatkan pembiayaan baru (booking) sebesar Rp13,7 triliun, meningkat 48,3% secara tahunan. Untuk menopang pembiayaan, BFI Finance telah mengamankan pendanaan baru sebesar Rp7,4 triliun dari berbagai bank terkemuka hingga September 2022.

Adapun total pendanaan eksternal yang dihimpun perseroan hingga kuartal III-2022 mencapai Rp10,29 triliun. Rinciannya, sekitar 68,7% bersumber dari pinjaman dalam rupiah, 15,8% berupa pinjaman dalam dollar Amerika, 15,4% dari penerbitan bonds dan MTN, serta 0,1% dari joint financing.

Diakui Sudjono, kenaikan suku bunga acuan cepat atau lambat akan berdampak pada penyesuaian suku bunga yang ditawarkan lembaga keuangan, seperti perbankan maupun dari penerbitan obligasi. Hal itu adalah lumrah. Terpenting adalah ketersediaan pendanaan.

“Yang bahaya kalau suku bunga tidak naik, tapi likuiditas tidak ada. Itu yang kami takutkan. Kalau likuiditas tersedia dan banyak yang menawarkan, tentu suku bunga akan kompetitif. Akan terjadi mekanisme pasar. Kalaupun ada kenaikan suku bunga tidak akan langsung berdampak pada pinjaman. Sepanjang 2022 kami sudah banyak mendapatkan pinjaman dengan suku bunga yang atraktif,” tuturnya.

Sudjono menegaskan, sampai saat ini BFI Finance belum berencana melakukan penyesuaian suku bunga ke konsumen. Apalagi pihaknya menilai saat ini market masih kondusif. Tapi tidak tertutup kemungkinan bila suku bunga terus meningkat dan berdampak pada kinerja keuangan perseroan, penyesuaian akan dilakukan. (*) Ari Astriawan

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]